Kembara JatengTim 2017 Hari 01: Tragedi Ditipu Hidup-Hidup

Kembara JatengTim 2017

Catatan Hari Pertama: Tragedi Ditipu Hidup-Hidup

Perjalanan dari KLIA2 ke Semarang agak lancar walaupun semalaman sakit belakang dan pedih tulang cenonot sebab tidur bak gelandangan di luar Balai Pelepasan.

Drama bermula sebaik tiba di Bandara Ahmad Yani, Semarang tepat jam 8.40 pagi waktu tempatan. Orang yang patut menyewakan kami motosikal tak nampak batang hidung, telefon tak berbalas, WA tak bertanda biru, FB sepi bak dilanda garuda.

Tiba di Bandara Ahmad Yani, Semarang

Ah sudah! Mana nak cari motosikal sewa gedebak-gedebuk macam ni… Tak mudah nak mencari sebab sewanya 3 minggu lamanya!

Solution mode! Solution mode! Solution mode!

Habis semua jasa rental motor aku telefon, selagi ada orang aku tanya… Aku cuba sedaya-upaya untuk tidak menyusahkan Ali dan Zaini dalam hal ini. Namun, akhirnya aku mengalah juga. Hakikatnya, hampir pasti aku akan gagal dapatkan motor sewa di Semarang. Kena ubah rancangan nampaknya.

Cuba punya cuba, dapat juga satu kompeni ni sanggup sewakan lama-lama, tapi kami kena ke Surabaya! Ya… Surabaya! Perjalanan dari Stasiun KA Tawang ke Surabaya bakal mengambil masa selama 3 jam. Aku pula dah penat berkejaran sepanjang hari…

Pak Din si pemandu teksi

Setelah berbincang, Ali mencadangkan agar kami ke Kudus saja. Di sana mungkin ada teman yang boleh menyewakan motosikal mereka. Setelah berbincang dengan Ustaz Assiry, temannya si Ali, kami berjaya mendapat solusi.

Ustaz Assiry, seorang pakar kaligrafi yang dihormati di Indonesia menyelamatkan kami hari ini. Terasa beliau bagaikan anugerah tuhan tika kami tersepit perik, walaupun jiwa belum menyerah.

Lokasi kami menunggu Ustaz Assiry

Kami menaiki bas Damri menuju Kudus dari Treboyo. Sempat juga aku menjeling Pekan Demak yang comel dan juga Masjid Agung Demak yang bersejarah itu.

Di Kudus, kami menaiki Angkot menuju ke Universitas Muria Kudus (UMK) dan Ustaz Assiry tiba tidak lama kemudian lalu menyambut kami dengan penuh rasa ukhwah dan kasih pada kami.

Ustaz Assiry berbaju hitam di restorannya

Dijamunya kami dan dibawa kami ke Warung Arjuna yang juga digunakan sebagai tempat warga Pesantren Khat berkumpul dan beramah-mesra.

Aku dapat melihat 2 orang anak muda sedang berlatih menulis khat. Dinding di sekitar warung ini pula dipenuhi hiasan khat yang amat indah. Ustaz Assiry sememangnya seorang yang berbakat besar.

Ali dan Ustaz Assiry berdiskusi sambil dua pemuda sedang mempraktis ‘stroke’ masing-masing

Pada tika aku menulis ini, kami sudah berada di rumah Ustaz Assiry dan dalam perjalanan hendak melabuhkan mata.

Ada tiga benda yang mengujakan terjadi hari ini.

Pertama, sikap ‘when you got problem, focus on the solution‘ yang dititipkan oleh ‘abang’ku di Penang sekali lagi memainkan peranannya. Kepada bapak yang sampai hati menipuku ini, ketahuilah bahawa doa orang yang teraniaya dan orang yang bermusafir itu amat dekat dengan Yang Esa. Wahai bapak, sesungguhnya aku marah dan kecewa. Namun, aku doakan kamu diberi kesihatan yang baik, hidup yang diberkati dan kesejahteraan dunia dan akhirat. Aku maafkan kamu wahai bapak!

Salah satu hiasan khat di Restoran Arjuna

Kedua, Zaini yang tidak pernah berbackpack kasar seperti ini dalam hidupnya dah mula nampak mengapa ‘kegilaan’ aku dan Ali ini sebenarnya ada unsur-unsur indah yang hanya hadir dari keperitan mengharungi perjalanan. Biarlah yang indah itu rahsia buat dirinya pada tika ini.

Ketiga dan yang terakhir, aku berkawan dengan Ali cukup lama untuk kenal siapa dia. Tak keterlaluan jika aku katakan, Alilah rakan pengembara paling rapat denganku. Melihat wajah Ali yang bersinar-sinar apabila bertemu Ustaz Assiry dan bisa ngomong Bahasa Indonesia sampai berjam-jam yang penuh dengan hilai ketawa, itu suatu kepuasan yang amat sangat buatku. Memang hati Ali amat dekat dengan khat, iluminasi dan teman-temannya yang ini.

Kopi kebanggan Ustaz Assiry… namanya Kopi Arjuno Deso. Benihnya ditanam di Kudus dan kopinya dicampur rempah ratus. Sedapppp…

Kudus, kotanya kecil dan aku agak suka juga dengan kota ini. Ianya tidak ada dalam rencana asalku untuk ke sini hinggalah Ali memujukku sebelum kami meninggalkan Malaysia. Namun, apa yang terjadi hari ini menyebabkan aku ke sini lebih awal daripada perancangan asal dan hasilnya, dapatlah aku mengenal bumi tuhan yang indah ini. Ali pula dapat bertemu rakannya dan pertama kali menjejakkan kakinya ke bumi Kudus dan Pesantren Khat yang menjadi impiannya.

Pengembaraan JatengTim ini sebenarnya aku yang rencanakan, pelan aku, keputusan aku. Perit juga aku nak menukar pelan asal perjalanan panjang ini pada hari pertama!!!

Namun, aku juga tahu, sebaik-baik perencana itu ialah tuhanku yang satu dan mampu membuat orang lain gembira dan bahagia sebenarnya lebih bermakna daripada rencana yang bisa aja diubah-ubah.

Ini baru hari pertama… ada 26 hari lagi! Apalah yang bakalku hadapi dan belajar lagi nanti…

Oh… Ali masih bergelak-ketawa di luar… Aku pula? Selamat malam saudaraku sekalian

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Kesembilan

Kembara JatengTim 2017: Rencana Hari Kesembilan

Dua hari penuh di Malang (hari ke-7 dan ke-8) akan digunakan sepenuhnya untuk menerokai Bandar Malang, mungkin juga ada peluang untuk ke Gunung Bromo, manalah tahu…

Gunung Banyak (gambar ehsan Google)

Destinasi hari ke-9 ialah Kediri. Aku akan bermalam di sini kerana ada saudara Ali yang menetap di sini.

Oro Oro Ombo, Dresel (gambar ehsan Google)
Labirin Coban Rondo (gambar ehsan Google)

Awal pagi lagi aku akan bertolak menuju Oro Oro Ombo di Desa Dresel yang dikhabarkan amat instagenic. Kemudian aku akan ke Batu, pusat wisata keluarga yang terkenal di seluruh Indonesia. Di sini ada Jatim Park I dan II, Museum Angkut, Movie Star Studio, Alun Alun Kota Batu, Air Terjun Coban Rondo, Gunung Banyak, Goa Pinus dan lain-lain lagi.

Jalan menuju Desa Sumber Brantas, Bumiaji (gambar ehsan Google)

Dari Kota Batu aku akan menelusuri laluan lembah di tepian Gunung Arjuna yang gagah hingga ke Bumiaji. Di sana ada beberapa pekebunan dan air terjun yang boleh dilawati tetapi tujuan melakukan detour ini adalah untuk menikmati suasana desa dan pemandangan indah Gunung Arjuna secara dekat.

Coban Rondo Malang (gambar ehsan Google)

Dari Bumiaji aku akan berpatah balik ke Kota Batu dan terus menuju ke Pare. Apa yang menarik di Pare? Ada beberapa candi lama dan petilasan di sini dan yang paling utama ialah Kg. Bahasa Inggeris yang diasaskan oleh Pak Kalend Osen di Desa Pelem.

Kg Bahasa Inggeris, Desa Pelem, Pare (gambar ehsan Google)

Dari Pare aku akan menuju ke Lirboyo, Kediri untuk bermalam di sana. Namun, masih ada beberapa lokasi lagi yang perlu dilawati sebelum melabuhkan tirai perjalanan hari ke-9 seperti Petilasan Sri Aji Joyoboyo, Arca Totok Kerot dan beberapa tempat lagi.

Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri (gambar ehsan Google)

Sebelah malamnya mungkin kami akan beramah mesra dengan pelajar-pelajar Pondok Pesantren Lirboyo sebelum meneruskan perjalanan keesokan harinya.

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Keenam

Kembara JatengTim 2017: Rencana Hari Keenam

Dua hari di Trowulan rasanya sudah cukup untuk aku teruskan kembara meneroka Bumi Jawa Timur ini. Dari Trowulan aku akan bergerak menuju ke Candi Jolotundo di kaki Gunung Penanggungan.

Candi Jolotundo (gambar ehsan Google)

Di lereng gunung ini sebenarnya ada beberapa candi lagi seperti Candi Lurah, Candi Wayang dan juga Candi Gajah Mungkur tetapi perlu trekking dan hiking untuk ke tempat-tempat ini. Jadinya, berputih mata sajalah jawabnya.

Gunung Penanggungan (gambar ehsan Google)

Kemudian aku akan bergerak menuju ke Sidoarjo, ibukota Kerajaan Kahuripan dan juga Kerajaan Jenggaluh (Ujung Galuh). Raja Airlangga pernah bertakhta di sini dan Kali Porong, pecahan Sungai Brantas pernah menyaksikan Sidoarjo ini makmur dengan perdagangan antarabangsanya.

Wisata Lumpur Lapindo (gambar ehsan Google)

Ada beberapa candi dan juga beberapa ‘obyek wisata‘ seperti Wisata Lumpur Lapindo dan Museum Mpu Tantular di bandar ini. Dari Sidoarjo, aku akan kembali semula ke kaki Gunung Penanggungan untuk menikmati keindahan gunung ini tika menuju ke Candi Belahan di Cangkringmalang.

Gunung Arjuna (gambar ehsan Google)

Pekan seterusnya yang dituju ialah Kota Lawang, melewati Candi Jawi di Ngadilegi dan Purworedjo. Tidak kelihatan lagi Gunung Penanggungan tetapi kali ini aku akan disajikan dengan pemandangan indah dan megah Gunung Arjuna yang merupakan sumber utama Sungai Brantas.

Kebun Teh Wonosari (gambar ehsan Google)

Harapanku ada masa untuk aku lawati Petilasan Tunggul Ametung. Beliau adalah wakil Kerajaan Kediri yang dibunuh oleh Ken Arok sebelum tertubuhnya Kerajaan Singosari. Di Lawang juga ada Kebun Teh Wonosari dan jika berpeluang mungkin juga aku lajak ke Budug Asu Camp di lereng Gunung Arjuna untuk berswafoto sebarang dua.

Candi Singosari (gambar ehsan Google)

Sebelum melabuhkan tirai hari keenam di Kota Malang, aku akan melewati Candi Sumberawan dan juga Candi Singosari. Terdapat juga Arca Dwarapala berdekatan dengan candi ini.

Hari mungkin dah lewat petang ketika aku tiba di Malang. InshaAllah aku akan berkampung di sini selama dua hari.

Alun Alun Malang dan Masjid Jami’ Malang (gambar ehsan Google)

Di Malang jika ada rezeki mungkin hendak ke Bromo tapi kalau bajetnya menipis mungkin dilupakan saja hajat itu, kerana trip kali ini tidak ada itinerary ke Bromo dan Semeru sebenarnya.

Anak-anak dan tenaga pengajar di Omah Sinau (gambar ehsan Google)

Aku juga ingin melawat sebuah ‘sekolah kecil’ yang dipanggil Omah Sinau kerana aku ada mengikuti perkembangan pembelajaran Bahasa Inggeris anak-anak di desa sekitar Omah Sinau ini. Namun, hajat ini masih belum dibincangkan dengan pemilik Omah Sinau lagi.

Begitulah perancangan hari keenam. Hari ketujuh dan kelapan kemungkinan besar aku masih di Malang kerana banyak tempat menarik yang boleh dilawati di sini.

Mungkin ada yang mempersoalkan kenapa banyak sangat candi yang aku lawati? Yang pertama, sebab aku minat sejarah. Yang kedua, untuk menyediakan jalur perjalanan atau route yang baik aku perlukan landmark untuk arah tujuan dan hentian.

Melewati jalur yang tak pasti (gambar ehsan Google)

Namun yang sebenarnya, pengembaraan itu bukanlah destinasi-destinasi ini. Candi-candi ini hanyalah asbab untuk perjalanan panjangku. Apa yang aku terokai, alami dan rasai sepanjang perjalanan itu lebih penting lagi.

Bakso… Bakso… (gambar ehsan Google)

Boleh saja aku tetapkan destinasiku semua gerai-gerai bakso di Jawa Tengah dan Jawa Timur!

Bersambung hari kesembilan, menuju ke Blitar.

Tips Sebelum Kembara, Apa Yang Saya Selalu Lakukan

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Saya nak share persiapan yang selalu saya buat sebelum keluar berbackpack… terutama secara solo…

Tak semestinya bro/sis wajib kena buat tapi ambillah mana yang berkenan di hati yea

1) Pastikan pasport sekurang-kurangnya tamat tempoh 6 bulan dari tarikh mengembara. Kalau nak mengembara ke banyak negara selama 2 bulan atau lebih, sekurang-kurangnya pasport tu tamat tempoh 6 bulan + berapa bulan mengembara

2) Saya mengambil insurans perjalanan AXA… Ramai rakan saya gunakan khidmat AIG juga. Boleh beli atas talian sebelum bertolak

3) Buat salinan pasport 3 keping, dokumen insurans 1 set, tiket penerbangan pergi/balik yang telah check in 1 set, lesen memandu 2 salinan, gambar pasport 3 keping, nombor telefon saudara terdekat di Malaysia dan di negara kita lawati tu, kalau tak ada boleh sertakan maklumat kedutaan atau konsulat

4) Kalau mengembara lama di negara orang, solo pulak tu, eloklah email pada kedutaan kita jadual perjalanan kita dan kalau dah keluar dari negara tu, email cakap dah keluar

5) Beli traveler belt yang lilit kat pinggang. Pasport, 60% cash money, credit/debit card... simpan dalam ni

6) Dompet hanya ada tunai sebanyak 20% atau 30% saja dalam tu… credit card yang dah tamat tempoh saya letak dalam tu juga, kad pengenalan pun tak apa letak dalam dompet… Semua ni dummy saja… Sebahagian duit lagi saya letak dalam backpack atau daypack

7) Aktifkan fasiliti luar negara kad ATM anda. Biasanya saya gunakan Maybank. Nak guna kad CIMB pun boleh. Pastikan ada tunai sokongan (back up) sebanyak 40% dari total kos bajet, banyakkan… back up cash ni ikutlah atas kemampuan

8) Untuk perjalanan yang lama saya bawa backpack 60 liter ke atas yang berkualiti agak bagus. Namun, ikutlah kesesuaian berat beg dan anda.

9) bawa daypack kalau rencananya menetap di satu-satu tempat selama beberapa hari. Tak payahlah kandar backpack berat tu sepanjang masa

10) Cari hostel yg ada almari berkunci supaya boleh tinggalkan backpack dalam tu.

11) Hostel atau hotel boleh ditempah melalui booking.com, agoda.com, hostelworld.com dan lain-lain

12) Bawa kamera dan action cam kalau ada. Jangan lupa charger

13) Bawa laptop kecil dan juga external hard disk.

14) Gunakan Dropbox atau web storage. Gambar semua simpan kat dalam laptop, external hard disc dan web storage Banyak tu, tapi mencegah sebelum parah

15) Pastikan bawa adaptor yang betul untuk kegunaan soket

16) Bawa torchlight kecil, face mask dan juga cable tie, banyak kegunaannya

17) Ubat-ubatan amat perlu seperti Actifast, ubat cirit dan ubat batuk. Kalau ada penyakit lelah, bawalah ubat lelah

18) Tongcis (tongkat narcis), kayu swafoto, selfie stick… semua benda sama ni. Bawalah yang berkualiti sikit

19) Dapur burner kalau ada rencana memasak. Gas butane boleh dibeli di negara yang dilawati. Tak boleh bawa naik pesawat pun.

20) Saya bawa sedikit makanan dari Malaysia contohnya mi segera, sambal dalam botol, serunding. Kalau perlu masak, saya beli bahan mentah di negara yang saya lawat.

21) Tentang pakaian, saya selalunya memakai seluar track dan baju quick dry (mudah kering). Biasanya saya basuh malam tu dan boleh pakai balik esok pagi kalau hendak. Sabun basuh dan berus saya beli di negara yang saya lawat tu. Tak perlulah kendong dari rumah. Pakaian ni sebenarnya panjang juga kalau nak cerita tetapi yang penting ianya cukup dan selesa

22) Saya adalah member Big Points Airasia. Jadi saya berbelanja di mana premis yang memberi saya mata ganjaran jika membeli barangan sebelum kembara

23) Kalau ada pasport yang dah expired pun boleh bawa sebagai dummy, tapi kalau ada kesan gunting di buku tu susah juga nak tipu si perompak dan penyamun ni.

24) Saya selalu update fb Page saya Soullo Bacpackerz dan Instagram soullobackpackerz semasa kembara. Bukan sebab saya gila glamer… Ini semua teknik back up gambar selain dalam device yang kita bawa

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Ketiga

Kembara JatengTim 2017

Rencana Hari Ketiga

Perjalanan hari ketiga tidaklah begitu memenatkan, sepatutnya lah, tetapi ianya bergantung juga kepada keadaan jalan sama ada sibuk atau tidak.

Goa Palang Suci, Tuban (gambar ehsan Google)

Mungkin ada tempat-tempat yang tidak sempat dilawati di Tuban hari sebelumnya, maka, terpaksalah habiskan apa yang patut dulu di sini.

Laluan menuju Makam Sunan Drajat (gambar ehsan Google)

Dari Tuban aku akan menuju ke Paciran untuk melawat Makam Sunan Sendang. Tidak jauh dari sini, Banjarwati menunggu kami dengan tarikan utamanya Makam Sunan Drajat dan juga muziumnya.

Gambar ehsan Google

Dari Banjarwati, aku akan terus menuju ke Lamongan, kota yang terkenal dengan sotonya. Destinasi besar seterusnya ialah Trowulan, melalui Mantup, Djatikurung, Kemlagi dan Mojokerto. Di Mojokerto kami akan singgah sebentar di Bendungan (Kunci Air) Rolok Songo yang dibina Belanda dan juga berputaran sebentar di bandarnya.

Candi Bajang Ratu (gambar ehsan Google)

Trowulan merupakan ibukota Majapahit dan ia merupakan antara destinasi utama kembaraku kali ini. Aku akan menghabiskan 2 hari di sini. Banyak candi-candi peninggalan Majapahit yang ada di sini seperti Candi Brahu, Candi Minak Jinggo, Candi Gentong dan lain-lain lagi.

Makam Syeikh Jamadil Al-Kubro, Trowulan (gambar ehsan Google)

Di sini juga ada Makam Raden Wijaya, Muzium Majapahit dan juga perkampungan yang dinamakan Kampung Majapahit. Makam Syed Jumadil Kubro Troloyo juga merupakan highlight kembaraku di Trowulan ini.

Lakaran Kampung Majapahit (gambar ehsan Google)
Kampung Majapahit yang dibangunkan (gambar ehsan Google)

Harapanku, 2 hari di Trowulan dapat memberi sedikit sebanyak maklumat tentang sejarah, demografik dan juga budaya masyarakat di sini.

Bersambung nanti catatan hari kelima dari Trowulan ke Malang.

Sekian

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Kedua

Kembara JatengTim 2017
(19 April 2017 – 9 Mei 2017)

Rencana Hari Kedua

Hari pertama dijangkakan akan berakhir di Banyumanis. Hari kedua pula rencananya tamat di Tuban, sudah di Provinsi Jawa Timur.

Situs Perahu Kuno Punjulharjo (gambar ehsan Google)

Persinggahan utama yang pertama ialah di Bulu, Rembang. Di sinilah Raden Adjeng Kartini disemadikan. Di Rembang juga terdapat beberapa lokasi yang perlu aku lewati seperti Situs Perahu Kuno Punjulharjo, Pantai Karang Jahe dan juga Museum RA Kartini.

Makam Raden Adjeng Kartini (gambar ehsan Google)

Tidak jauh dari Rembang ialah Bandar Lasem. Di sini terdapat beberapa situs bersejarah tinggalan masyarakat Cina yang datang berdagang dan membina komuniti mereka sebelum era Majapahit lagi.

Makam Sunan Bonang (gambar ehsan Google)

Dari Lasem, aku akan terus menuju ke Tuban. Bandar ini amat penting suatu ketika dahulu bukan sahaja sebagai kota pesisir pantai yang penting untuk perdagangan, malah pertahanan perairan juga berpusat di Tuban. Di sini ada Makam Sunan Bonang, salah seorang daripada Wali Songo. Makam Bejagung Lor dan juga Makam Syeikh Siti Jenar yang terkenal juga hanya sepelaung dari Kota Tuban.

Pantai Karang Jahe (gambar ehsan Google)

Tidak hairan mengapa banyak makam-makam penyebar Islam terawal terdapat di bahagian Utara Jawa Timur. Ini kerana Kerajaan Islam Demak banyak membantu usaha wali-wali ini.

Sebahagian daripada laluan hari kedua menggunakan Jalur 1, maka, hendaklah aku lebih berhati-hati di jalanan, InshaAllah

Bersambung rencana hari ketiga nanti, InshaAllah

Bicara Tinta: ‘Ketam Melayu’ Yang Semakin Tak Trendy

Dari aku kecil sampailah dewasa, perumpamaan Ketam Melayu, Ketam Cina tak pernah padam, tak pernah ditelan dek zaman. Pasti aku akan mendengar atau membacanya dari masa ke semasa.

Aku ni, bolehlah dikatakan agak ‘bermulut puaka’ juga bila membicarakan tentang orang Melayu. Pada aku, tiada istilah Melayu itu mundur pemikirannya, Melayu itu malas, apatah lagi Melayu itu tak boleh buat kerja. Aku dikelilingi oleh Melayu yang istiqomah dalam usahanya, yang fokus, tiada jerih perih yang tidak dapat di atasi olehnya.

Namun, satu benda yang paling aku benci, yang selalu tanpa sedar disampaikan oleh satu Melayu kepada satu Melayu yang lain ialah…

Kau ini Melayu, maka, kau ini tak layak punya mimpi!

Ya, kerana Melayu itu ‘malas, bodoh dan keji’ maka tidak layaklah kau dan aku untuk bermimipi.

Apa yang aku ingin coretkan ini sebenarnya terjadi baru-baru ini.. kisah betapa bisanya ayat yang diucapkan oleh sang perampas mimpi.

Aku kini dalam proses pembikinan sebuah buku bersama beberapa teman penulis yang hampir kesemuanya tidak pernah menulis artikel untuk tujuan cetakan. Jangankan artikel, ada antara mereka, menulis di facebook pun jarang sekali. Namun mereka punya pengalaman yang aku kira perlu diketengahkan.

Bila mempunyai ‘bala tentera’ penulis yang besar ni, pastilah ada peristiwa-peristiwa yang manis, lucu dan…. yang tak berapa nak lucu… tapi kejadian yang terjadi ini benar-benar menguji kesabaranku.

Ada beberapa penulis yang sudah terlepas deadline beberapa kali namun aku masih juga menaruh harapan agar mereka menyiapkan artikel yang diminta. Alasanku mudah,

“Kalau korang tak buat benda ni sekarang, sampai bila pun korang takkan buat… Ni lah mungkin satu-satunya peluang yang terbuka untuk korang menulis… bagi anak cucu baca.”

Dan aku ada juga ingatkan pada sebahagian mereka,

I am not losing hope with you guys, even a single soul… and we will cross that line together.”

Dalam ramai-ramai penulis ni, ada seorang penulis yang agak tenggelam punca, tenggelamnya lebih daripada yang lain, tetapi tiap kali aku bertanya apa bantuan yang perlu, jawapannya sentiasa sama,

“InshaAllah aku OK Afzan.”

Namun, bila aku bertanya untuk kesian kalinya, jawapannya sudah berubah nada,

“Aku rasa aku tak layak bersama-sama penulis hebat yang lain. Aku takde apa-apa yang hebat.”

Aik… apa yang dah jadi? Cer cerita?” Aku bertanya ingin tahu.

Rupa-rupanya beliau telah bertemu dengan seseorang yang aku kenal, yang menyatakan kepadanya bahawa jika hendak menulis, kenalah ada cerita yang mahu dibeli dan dibaca orang. Layakkah kau ni dengan cerita yang kau ada? Orang yang memberi ‘nasihat’ ini pun bukan calang-calang pencapaiannya dalam bidang yang nak ditulis. Ada lagi yang dikatakannya tapi tak perlulah aku nyatakan di sini.

Apakah reaksi engkau jika seorang otai dalam suatu bidang itu menyatakan secara halus yang kau ini tak layak untuk mendaki ke puncak? Ya, seperti juga mereka yang lain, baiklah berhenti daripada mencuba… Mengapa nak susah-susah…

Inilah bisanya ‘Ketam Melayu’… kata-katanya mampu membunuh impian orang lain. Kata-katanya bagai racun yang membunuh senyap, tanpa ada rasa sakit yang ketara. Namun suatu hari, kau sebenarnya sudah brain dead!

Aku hanya berkata ini kepada beliau,

Ko dengar dan ikut nasihat daripada seseorang yang tak complete apa yang dia mulakankan?”

“Ada dua jenis manusia dalam dunia ni… Manusia yg mengangkat manusia lain ke tahap lebih tinggi… dan ada jenis manusia yang nak manusia lain terus tunduk ke bumi…” kataku padanya.

Ko fikirlah sendiri… ko nak pilih aku yang pandang ko insan yang hebat… manusia yang boleh capai apa yang dia impi dan percaya nak capai… atau ko nak ikut orang yang percaya you are worth nothing and a loser.… yang tak layak berdiri bersama gergasi-gergasi dalam projek ni,” tambahku lagi.

“Aku tak loose hope dengan orang, problem dia.. orang loose hope dengan diri dia sendiri…” aku menutup bicara.

Setelah berfikir sejenak, beliau setuju untuk terus bersama denganku. Adakah dia akan istiqomah hingga ke akhir dalam perjuangan kecil ini? Jawapan ada ditangannya… bukan aku.

Apa point sebenarnya artikel aku panjang-panjang ni?

‘Ketam Melayu’ ni akan tetap ada, begitu juga Ketam Cina, Ketam India, Siam, Vietnam, Portugis, Alaska dan lain-lain. Selagi ada manusia bernyawa, ada lah unsur-unsur negatif ni.

Janganlah kita hanya mengangguk tanda setuju, mengiakan kata-kata beracun bisa. Sanggahlah ia, tuturkan kata-kata yang membina. Mengangguk setuju sama saja tarafnya dengan ketam puaka itu.

Marilah sama-sama kita jadikan trend Ketam Melayu ni, trend yang sudah basi, trend yang bukan lagi stereotaip orang Melayu zaman ini. Kelilingilah diri kita dengan gergasi-gergasi Melayu, bukan ketam picisan pencuri impian.

Aku menutup bicaraku dengan teman sang penulis tadi,

Walk with giants… please!”

Sekian

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Pertama

Kembara JatengTim 2017
(19 April 2017 – 15 Mei 2017)

Rencana Hari Pertama

Tinggal 14 hari lagi sebelum aku berangkat pergi ke Semarang. Kali ini yang pastinya aku tidak keseorangan. Tidak solo lagi… Ada seorang anak muda berjiwa kental sanggup nak bersusah-payah di celah-celah kesibukan Jalur 1 yang merupakan lebuhraya tersibuk di seluruh Indonesia.

Perjalanan hari pertama akan bermula dari Semarang menuju ke Demak dan seterusnya menuju ke Jepara. InshaAllah akan cuba melawat Masjid Demak dan tinggalan Kerajaan Islam Demak, yang merupakan kerajaan Islam pertama di Tanah Jawa.

Masjid Agung Demak yang bersejarah (gambar ehsan Google)

Hajat di hati hendak lajak ke Kudus, tempat bersemadinya Sunan Kudus tetapi mungkin juga hasrat itu terpaksa ditunda ke hari muka, mungkin juga aku ke sana… entahlah… tiba masanya akan kutentukan nanti.

Di Jepara, InshaAllah akan cuba melawat beberapa lokasi bersejarah dan tempat tarikan pelancong yang popular di bandar yang terkenal dengan perabot jatinya dan juga pintu masuk ke Pulau Karimunjawa.

Gunung Muria di Jawa Tengah (gambar ehsan Google)

Apa lagi yang menarik di sini?

Raden Adjeng Kartini… beliau lahir di sini dan adalah pejuang emansipasi wanita yang diangkat oleh Soekarno suatu ketika dahulu. Mungkin aku bisa belajar satu dua perkara di sini.

Dermaga di Pantai Kartini dan Ocean Park (gambar ehsan Google)

Dari Jepara aku akan terus ke Banyumanis melalui perdesaan di Kembang dan Keling yang berlatarbelakangkan Gunung Muria yang indah dan megah. Sawah padi yang terbentang pastinya menambah mistik perdesaan ini.

Gunung Muria adalah tempat bersemadinya Sunan Muria, salah seorang Wali Songo atau Wali Yang Sembilan. Malangnya kedudukan makam Sunan Muria di sebalik pergunungan ini mungkin menidakkan peluang aku untuk menziarahinya.

Benteng Portugis di Banyumanis (gambar ehsan Google)

Aku berkemungkinan besar akan bermalam di Banyumanis. Di Banyumanis terdapatnya Benteng (Kubu) Portugis yang terkenal. Di sini jugalah, bermulanya pantai-pantai bahagian paling Utara di Jawa Tengah dan Timur, bermula dari Banyumanis, Jawa Tengah hinggalah ke Gresik, berdekatan dengan Surabaya.

Pantai-pantai di sebelah Utara Jawa Timur ini memainkan peranan besar di zaman Kerajaan Majapahit. Banyak kapal-kapal dagang yang singgah di sepanjang pantai di sini terutama sekali di zaman eksplorasi dan navigasi lautan Laksamana Cheng Ho, Dinasti Ming.

Tugu Tiga Putri di Jepara (gambar ehsan Google)

Begitulah coretan rencana hari pertama kembara yang aku namakan Kembara JatengTim 2017. Jateng singkatan kepada Jawa Tengah, manakala Jatim adalah singkatan untuk Jawa Timur. Diadu domba (aku reka perkataan ni) keduanya jadilah JatengTim…

InshaAllah aku akan berkongsi rencana hari kedua tidak lama lagi.

InshaAllah….

 

Ghazan Khan… Raja Mongol Beragama Islam

Ilustrasi Mahmud Ghazan membaca Al-Quran (gambar ehsan Google)

Di dalam artikelku sebelum ini yang bertajuk Khublai Khan, Singosari dan Marco Polo, ada diceritakan tentang rombongan Marco Polo ke Ilkhanate yang turut serta dalam angkatan menyerang Kertanegara di Singosari.

Ilustrasi Ghazan dan isterinya, Kököchin yang juga anak Khublai Khan (gambar ehsan Google)

Rombongan Marco Polo ini membawa seorang puteri, anak gadis Khublai Khan yang bernama Kököchin untuk dinikahi oleh Arghun yang pada ketika itu merupakan pemerintah tertinggi Mongol Ilkhanate.

Namun, Arghun telah mangkat sebelum Kököchin tiba di Parsi dan beliau kemudiannya bernikah dengan anak Arghun iaitu Ghazan yang baru menaiki takhta.

Ilustrasi keluarga bahagia 3 khan Ilkhanate iaitu Abaqa (atas kuda), Arghun dan Ghazan (gambar ehsan Google)

Pada ketika ini, penguasa Mongol kebanyakannya beragama Buddha atau Kristian seperti yang dipraktik di China.

Ilustrasi negosiasi antara wakil Ghazan dan Baydu (gambar ehsan Google)

Setelah kematian Arghun, Baydu telah menaiki takhta namun hanyalah seorang raja boneka. Ghazan bercita-cita hendak merampas takhta yang sepatutnya menjadi hak baginda namun memerlukan sokongan ketenteraan yang kuat.

Baginda mendapatkan bantuan daripada Nawruz iaitu emir atau penguasa Mongol di Wilayah Oirat atau kini lebih dikenali sebagai Kalmykia di Rusia. Oirat merupakan Wilayah Ilkhanate yang paling Barat dan terletak di Laut Caspian. Ghazan berjaya menumpaskan Baydu dan naik takhta pada tahun 1295 Masihi.

Ilustrasi Ghazan di atas kuda (gambar ehsan Google)

Nawruzlah orang yang berjaya meyakinkan Ghazan untuk memeluk Islam yang kemudiannya menggunakan nama Islam Mahmud Ghazan.

Dengan islamnya Ghazan, maka, berakhirlah pengaruh Kristian dan Buddha di Parsi, Iraq dan juga Asia Tengah. Penganut agama Buddha yang tidak menganut agama Islam dibenarkan pulang ke Tibet.

Ilustrasi tentera Mamluk di Ain Jalut yang terjadi lama sebelum Ghazan memerintah (gambar ehsan Google)

Namun, pengislaman Ghazan tidak menghentikan peperangan di antara Ilkhanate dan Kerajaan Islam Mamluk di Mesir. Malah, telah berlaku peperangan yang hebat di Syria di antara kedua kuasa ini yang akhirnya dimenangi oleh Mamluk.

Mahmud Ghazan dianggap sebagai raja atau khan Ilkhanate yang terbaik kerana di zaman beliau kebebasan beragama amat telus dan berlakunya reformasi politik dan ekonomi yang menjana kemakmuran Kerajaan Mongol Ilkhanate di Parsi, Iraq dan juga Asia Tengah.

Penggunaan matawang di zaman pemerintahan Mahmud Ghazan (gambar ehsan Google)

Baginda dikatakakan seorang yang alim dan amat mahir dalam pengurusan ekonomi. Di zamannya, cukai telah dikurangkan, sistem yang menjana pendapatan negara diolah kembali malah beliau juga memperkenalkan sistem penghantaran pos.

Daripada segi keselamatan, Mahmud Ghazan telah membanteras ancaman perompak di sepanjang laluan sutera yang bermaharajalela sejak dari zaman Genghis Khan lagi.

Tabriz yang dijadikan ibukota Mahmud Ghazan dipenuhi dan dihiasi oleh binaan megah malah masjid-masjid banyak dibina di seluruh Wilayah Ilkhanate, begitu juga dengan pembinaan beberapa buah universiti.

Bandar Tabriz, Iran hari ini (gambar ehsan Google)

Sistem pemberian biasiswa seperti yang diamalkan oleh Baitul Mal masa kini diwujudkan untuk menggalakkan proses pembelajaran. Jalan, sekolah, hospital, malah balai cerap untuk kegunaan ahli astronomi juga dibina.

Sistem pengurusan ladang diperkemaskan untuk menambah hasil tuaian malah baginda memperkenalkan banyak benih tanaman yang berasal dari Asia Timur untuk ditanam di Asia Tengah. Tanah-tanah terbiar juga banyak ditebusguna untuk dijadikan ladang pertanian di zaman pemerintahan baginda.

Sistem matawang baru diperkenalkan, menggalakkan lagi perdagangan Ilkhanate dengan kuasa luar. Kemakmuran ekonomi dan perdagangan Kerajaan Islam Ilkhanate pada masa itu sebenarnya banyak membantu penyebaran Islam ke Wilayah Nusantara.

Lagi ilustrasi Ghazan (gambar ehsan Google)

Kebolehan Mahmud Ghazan bertutur dalam banyak bahasa (Mongol, Cina, Arab dan Latin) juga membantu baginda memahami tamadun asing. Bahasa Parsi menjadi lingua franca di Asia Tengah dan Mahmud Ghazan sesungguhnya telah mengembalikan sinar kegemilangan Tamadun Islam sepertimana di zaman Khalifah Harun Al Rashid dan Al Ma’mun.

Ghazan mengarahkan Raja Hethum II iaitu Raja Armenis untuk membantu Ka menyerang Damsyik pada tahun 1303 Masihi (gambar ehsan Google)

Mahmud Ghazan mangkat pada 10 Mei 1304 di Tabriz dan digantikan oleh sepupunya Oljeitu sebagai Khan yang baru.

Begitulah serba ringkas cerita mengenai raja Ilkhanate ketujuh, raja yang paling hebat di antara raja-raja.

Tawarikh Nusantara: Bahagian 11 – Kerajaan Jenggala/Janggala/Ujung Galuh

Kerajaan Jenggala terhasil daripada pembahagian Kerajaan Kahuripan oleh Airlangga pada tahun 1042 Masihi. Seperti yang telah dinukilkan di dalam Tawarikh Nusantara Bahagian 10, Kerajaan Kediri merupakan sebuah lagi kerajaan yang diberikan kepada Sri Samarawijaya (ada yang menamakan Lembu Amisena atau nama lainnya Sri Jayawarsa).

Petirtaan Candi Belahan (gambar ehsan Google)

Ada catatan yang mengatakan Lembu Amiluhung atau gelarnya Sri Jayantaka menjadi raja pertama Kerajaan Jenggala. Catatan lain pula menggunakan nama Mapanji Garasakan sebagai raja pertama.

Berkemungkinan besar nama Jenggala ini berasal daripada sebutan Ujung Galuh seperti yang terdapat dalam catatan Chou Ku Fei dalam Kitab Ling Wai Tai Ta. Jangan disamakan pula dengan Kerajaan Galuh di Jawa Barat, ianya berlainan.

Ling Wai Tai Ta oleh Chou Ku Fei (gambar ehsan Google)

Tidak seperti Kerajaan Kediri yang agak terkenal, Kerajaan Jenggala ini bagaikan sebuah kerajaan picisan yang tidak penting untuk diketahui. Mungkin ada benarnya, kerana tidak banyak yang kita tahu tentang kerajaan ini melainkan penghujung hayat kerajaan ini ditamatkan oleh Raja Sri Jayabhaya daripada Kerajaan Kediri. Tidak banyak juga prasasti yang mencoretkan nama kerajaan ini.

Namun, jika ada satu sebab mengapa Jenggala harus diberi tempat di dalam sejarah Nusantara dan Indonesia adalah kerana kedudukan ibukotanya di Kahuripan yang merupakan kota penting dari zaman Kerajaan Kahuripan hinggalah ke zaman Kerajaan Majapahit.

Saliran air ditemui di Sidoarjo dikatakan dari zaman Kerajaan Jenggala (gambar ehsan Google)

Sidoarjo yang berdekatan dengan Surabaya di Utara dan Lawang di Selatan dikatakan tapak berdirinya ibukota Kerajaan Kahuripan dan Jenggala ini. Kedudukan Sidoarjo yang berdekatan dengan lautan pastinya membuatkan kota ini menikmati perdagangan dengan kuasa luar seperti China dan Arab (Ta Shi). Bolehlah dikatakan Kerajaan Kediri yang terletak agak pedalaman di Selatan Kota Malang lebih bersifat pertanian atau agrarian.

Lokasi Sidoarjo yang tidak jauh dari Surabaya

Di manakah keraton atau istana Raja-raja Jenggala ini?

Ianya persoalan yang amat sukar untuk dijawab kerana tiada peninggalan fizikal untuk dikenalpasti. Panitia Penggalian Sejarah (PAPENSE) Sidoarjo 1970 yakin bahawa keraton ini berada di Kecamatan Gedangan.

Kedudukan Sidoarjo (Jenggala) di Selatan dengan Kediri yang bertanda merah

Sejak dari awal penubuhan kedua-dua kerajaan ini sudah berlakunya peperangan dan dari catatan sejarah yang pelbagai boleh dikatakan Kediri lebih hebat ketenteraannya daripada Jenggala.

Gunung Penanggungan yang berdekatan dengan Sidoarjo (gambar ehsan Google)

Serangan Inu Kertapati (dari Kediri) di zaman pemerintahan Mapanji Garasakan di Jenggala menyebabkan ibukotanya berpindah ke Lamongan, sedikit ke arah Barat Laut Sidiarjo masa kini. Kisah ini tercatat di dalam Prasasti Kembang Putih yang ditemui di Tuban.

Kisah cinta Inu Kertapati dan Dewi Sekartaji disemadikan dalam Cerita Panji masyarakat Jawa (gambar ehsan Google)

Prasasti Ngantang yang bertarikh 1035 Masihi menyebut bahawa Kerajaan Janggala ditewaskan oleh Kerajaan Kediri di bawah pemerintahan Raja Sri Jayabhaya.

Maka, berakhirlah hayat kerajaan ini.

Sejarah dan penulisan tentang Jenggala banyak dipengaruhi oleh catatan di dalam naskhah dan kitab seperti Negarakretagama, Babad Tanah Jawi, Serat Pranitiradya, Serat Musarar dan lain-lain lagi.