Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Keenam

Kembara JatengTim 2017: Rencana Hari Keenam

Dua hari di Trowulan rasanya sudah cukup untuk aku teruskan kembara meneroka Bumi Jawa Timur ini. Dari Trowulan aku akan bergerak menuju ke Candi Jolotundo di kaki Gunung Penanggungan.

Candi Jolotundo (gambar ehsan Google)

Di lereng gunung ini sebenarnya ada beberapa candi lagi seperti Candi Lurah, Candi Wayang dan juga Candi Gajah Mungkur tetapi perlu trekking dan hiking untuk ke tempat-tempat ini. Jadinya, berputih mata sajalah jawabnya.

Gunung Penanggungan (gambar ehsan Google)

Kemudian aku akan bergerak menuju ke Sidoarjo, ibukota Kerajaan Kahuripan dan juga Kerajaan Jenggaluh (Ujung Galuh). Raja Airlangga pernah bertakhta di sini dan Kali Porong, pecahan Sungai Brantas pernah menyaksikan Sidoarjo ini makmur dengan perdagangan antarabangsanya.

Wisata Lumpur Lapindo (gambar ehsan Google)

Ada beberapa candi dan juga beberapa ‘obyek wisata‘ seperti Wisata Lumpur Lapindo dan Museum Mpu Tantular di bandar ini. Dari Sidoarjo, aku akan kembali semula ke kaki Gunung Penanggungan untuk menikmati keindahan gunung ini tika menuju ke Candi Belahan di Cangkringmalang.

Gunung Arjuna (gambar ehsan Google)

Pekan seterusnya yang dituju ialah Kota Lawang, melewati Candi Jawi di Ngadilegi dan Purworedjo. Tidak kelihatan lagi Gunung Penanggungan tetapi kali ini aku akan disajikan dengan pemandangan indah dan megah Gunung Arjuna yang merupakan sumber utama Sungai Brantas.

Kebun Teh Wonosari (gambar ehsan Google)

Harapanku ada masa untuk aku lawati Petilasan Tunggul Ametung. Beliau adalah wakil Kerajaan Kediri yang dibunuh oleh Ken Arok sebelum tertubuhnya Kerajaan Singosari. Di Lawang juga ada Kebun Teh Wonosari dan jika berpeluang mungkin juga aku lajak ke Budug Asu Camp di lereng Gunung Arjuna untuk berswafoto sebarang dua.

Candi Singosari (gambar ehsan Google)

Sebelum melabuhkan tirai hari keenam di Kota Malang, aku akan melewati Candi Sumberawan dan juga Candi Singosari. Terdapat juga Arca Dwarapala berdekatan dengan candi ini.

Hari mungkin dah lewat petang ketika aku tiba di Malang. InshaAllah aku akan berkampung di sini selama dua hari.

Alun Alun Malang dan Masjid Jami’ Malang (gambar ehsan Google)

Di Malang jika ada rezeki mungkin hendak ke Bromo tapi kalau bajetnya menipis mungkin dilupakan saja hajat itu, kerana trip kali ini tidak ada itinerary ke Bromo dan Semeru sebenarnya.

Anak-anak dan tenaga pengajar di Omah Sinau (gambar ehsan Google)

Aku juga ingin melawat sebuah ‘sekolah kecil’ yang dipanggil Omah Sinau kerana aku ada mengikuti perkembangan pembelajaran Bahasa Inggeris anak-anak di desa sekitar Omah Sinau ini. Namun, hajat ini masih belum dibincangkan dengan pemilik Omah Sinau lagi.

Begitulah perancangan hari keenam. Hari ketujuh dan kelapan kemungkinan besar aku masih di Malang kerana banyak tempat menarik yang boleh dilawati di sini.

Mungkin ada yang mempersoalkan kenapa banyak sangat candi yang aku lawati? Yang pertama, sebab aku minat sejarah. Yang kedua, untuk menyediakan jalur perjalanan atau route yang baik aku perlukan landmark untuk arah tujuan dan hentian.

Melewati jalur yang tak pasti (gambar ehsan Google)

Namun yang sebenarnya, pengembaraan itu bukanlah destinasi-destinasi ini. Candi-candi ini hanyalah asbab untuk perjalanan panjangku. Apa yang aku terokai, alami dan rasai sepanjang perjalanan itu lebih penting lagi.

Bakso… Bakso… (gambar ehsan Google)

Boleh saja aku tetapkan destinasiku semua gerai-gerai bakso di Jawa Tengah dan Jawa Timur!

Bersambung hari kesembilan, menuju ke Blitar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *