Kembara JatengTim 2017 Hari 01: Tragedi Ditipu Hidup-Hidup

Kembara JatengTim 2017

Catatan Hari Pertama: Tragedi Ditipu Hidup-Hidup

Perjalanan dari KLIA2 ke Semarang agak lancar walaupun semalaman sakit belakang dan pedih tulang cenonot sebab tidur bak gelandangan di luar Balai Pelepasan.

Drama bermula sebaik tiba di Bandara Ahmad Yani, Semarang tepat jam 8.40 pagi waktu tempatan. Orang yang patut menyewakan kami motosikal tak nampak batang hidung, telefon tak berbalas, WA tak bertanda biru, FB sepi bak dilanda garuda.

Tiba di Bandara Ahmad Yani, Semarang

Ah sudah! Mana nak cari motosikal sewa gedebak-gedebuk macam ni… Tak mudah nak mencari sebab sewanya 3 minggu lamanya!

Solution mode! Solution mode! Solution mode!

Habis semua jasa rental motor aku telefon, selagi ada orang aku tanya… Aku cuba sedaya-upaya untuk tidak menyusahkan Ali dan Zaini dalam hal ini. Namun, akhirnya aku mengalah juga. Hakikatnya, hampir pasti aku akan gagal dapatkan motor sewa di Semarang. Kena ubah rancangan nampaknya.

Cuba punya cuba, dapat juga satu kompeni ni sanggup sewakan lama-lama, tapi kami kena ke Surabaya! Ya… Surabaya! Perjalanan dari Stasiun KA Tawang ke Surabaya bakal mengambil masa selama 3 jam. Aku pula dah penat berkejaran sepanjang hari…

Pak Din si pemandu teksi

Setelah berbincang, Ali mencadangkan agar kami ke Kudus saja. Di sana mungkin ada teman yang boleh menyewakan motosikal mereka. Setelah berbincang dengan Ustaz Assiry, temannya si Ali, kami berjaya mendapat solusi.

Ustaz Assiry, seorang pakar kaligrafi yang dihormati di Indonesia menyelamatkan kami hari ini. Terasa beliau bagaikan anugerah tuhan tika kami tersepit perik, walaupun jiwa belum menyerah.

Lokasi kami menunggu Ustaz Assiry

Kami menaiki bas Damri menuju Kudus dari Treboyo. Sempat juga aku menjeling Pekan Demak yang comel dan juga Masjid Agung Demak yang bersejarah itu.

Di Kudus, kami menaiki Angkot menuju ke Universitas Muria Kudus (UMK) dan Ustaz Assiry tiba tidak lama kemudian lalu menyambut kami dengan penuh rasa ukhwah dan kasih pada kami.

Ustaz Assiry berbaju hitam di restorannya

Dijamunya kami dan dibawa kami ke Warung Arjuna yang juga digunakan sebagai tempat warga Pesantren Khat berkumpul dan beramah-mesra.

Aku dapat melihat 2 orang anak muda sedang berlatih menulis khat. Dinding di sekitar warung ini pula dipenuhi hiasan khat yang amat indah. Ustaz Assiry sememangnya seorang yang berbakat besar.

Ali dan Ustaz Assiry berdiskusi sambil dua pemuda sedang mempraktis ‘stroke’ masing-masing

Pada tika aku menulis ini, kami sudah berada di rumah Ustaz Assiry dan dalam perjalanan hendak melabuhkan mata.

Ada tiga benda yang mengujakan terjadi hari ini.

Pertama, sikap ‘when you got problem, focus on the solution‘ yang dititipkan oleh ‘abang’ku di Penang sekali lagi memainkan peranannya. Kepada bapak yang sampai hati menipuku ini, ketahuilah bahawa doa orang yang teraniaya dan orang yang bermusafir itu amat dekat dengan Yang Esa. Wahai bapak, sesungguhnya aku marah dan kecewa. Namun, aku doakan kamu diberi kesihatan yang baik, hidup yang diberkati dan kesejahteraan dunia dan akhirat. Aku maafkan kamu wahai bapak!

Salah satu hiasan khat di Restoran Arjuna

Kedua, Zaini yang tidak pernah berbackpack kasar seperti ini dalam hidupnya dah mula nampak mengapa ‘kegilaan’ aku dan Ali ini sebenarnya ada unsur-unsur indah yang hanya hadir dari keperitan mengharungi perjalanan. Biarlah yang indah itu rahsia buat dirinya pada tika ini.

Ketiga dan yang terakhir, aku berkawan dengan Ali cukup lama untuk kenal siapa dia. Tak keterlaluan jika aku katakan, Alilah rakan pengembara paling rapat denganku. Melihat wajah Ali yang bersinar-sinar apabila bertemu Ustaz Assiry dan bisa ngomong Bahasa Indonesia sampai berjam-jam yang penuh dengan hilai ketawa, itu suatu kepuasan yang amat sangat buatku. Memang hati Ali amat dekat dengan khat, iluminasi dan teman-temannya yang ini.

Kopi kebanggan Ustaz Assiry… namanya Kopi Arjuno Deso. Benihnya ditanam di Kudus dan kopinya dicampur rempah ratus. Sedapppp…

Kudus, kotanya kecil dan aku agak suka juga dengan kota ini. Ianya tidak ada dalam rencana asalku untuk ke sini hinggalah Ali memujukku sebelum kami meninggalkan Malaysia. Namun, apa yang terjadi hari ini menyebabkan aku ke sini lebih awal daripada perancangan asal dan hasilnya, dapatlah aku mengenal bumi tuhan yang indah ini. Ali pula dapat bertemu rakannya dan pertama kali menjejakkan kakinya ke bumi Kudus dan Pesantren Khat yang menjadi impiannya.

Pengembaraan JatengTim ini sebenarnya aku yang rencanakan, pelan aku, keputusan aku. Perit juga aku nak menukar pelan asal perjalanan panjang ini pada hari pertama!!!

Namun, aku juga tahu, sebaik-baik perencana itu ialah tuhanku yang satu dan mampu membuat orang lain gembira dan bahagia sebenarnya lebih bermakna daripada rencana yang bisa aja diubah-ubah.

Ini baru hari pertama… ada 26 hari lagi! Apalah yang bakalku hadapi dan belajar lagi nanti…

Oh… Ali masih bergelak-ketawa di luar… Aku pula? Selamat malam saudaraku sekalian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *