Bicara Tinta: ‘Ketam Melayu’ Yang Semakin Tak Trendy

Dari aku kecil sampailah dewasa, perumpamaan Ketam Melayu, Ketam Cina tak pernah padam, tak pernah ditelan dek zaman. Pasti aku akan mendengar atau membacanya dari masa ke semasa.

Aku ni, bolehlah dikatakan agak ‘bermulut puaka’ juga bila membicarakan tentang orang Melayu. Pada aku, tiada istilah Melayu itu mundur pemikirannya, Melayu itu malas, apatah lagi Melayu itu tak boleh buat kerja. Aku dikelilingi oleh Melayu yang istiqomah dalam usahanya, yang fokus, tiada jerih perih yang tidak dapat di atasi olehnya.

Namun, satu benda yang paling aku benci, yang selalu tanpa sedar disampaikan oleh satu Melayu kepada satu Melayu yang lain ialah…

Kau ini Melayu, maka, kau ini tak layak punya mimpi!

Ya, kerana Melayu itu ‘malas, bodoh dan keji’ maka tidak layaklah kau dan aku untuk bermimipi.

Apa yang aku ingin coretkan ini sebenarnya terjadi baru-baru ini.. kisah betapa bisanya ayat yang diucapkan oleh sang perampas mimpi.

Aku kini dalam proses pembikinan sebuah buku bersama beberapa teman penulis yang hampir kesemuanya tidak pernah menulis artikel untuk tujuan cetakan. Jangankan artikel, ada antara mereka, menulis di facebook pun jarang sekali. Namun mereka punya pengalaman yang aku kira perlu diketengahkan.

Bila mempunyai ‘bala tentera’ penulis yang besar ni, pastilah ada peristiwa-peristiwa yang manis, lucu dan…. yang tak berapa nak lucu… tapi kejadian yang terjadi ini benar-benar menguji kesabaranku.

Ada beberapa penulis yang sudah terlepas deadline beberapa kali namun aku masih juga menaruh harapan agar mereka menyiapkan artikel yang diminta. Alasanku mudah,

“Kalau korang tak buat benda ni sekarang, sampai bila pun korang takkan buat… Ni lah mungkin satu-satunya peluang yang terbuka untuk korang menulis… bagi anak cucu baca.”

Dan aku ada juga ingatkan pada sebahagian mereka,

I am not losing hope with you guys, even a single soul… and we will cross that line together.”

Dalam ramai-ramai penulis ni, ada seorang penulis yang agak tenggelam punca, tenggelamnya lebih daripada yang lain, tetapi tiap kali aku bertanya apa bantuan yang perlu, jawapannya sentiasa sama,

“InshaAllah aku OK Afzan.”

Namun, bila aku bertanya untuk kesian kalinya, jawapannya sudah berubah nada,

“Aku rasa aku tak layak bersama-sama penulis hebat yang lain. Aku takde apa-apa yang hebat.”

Aik… apa yang dah jadi? Cer cerita?” Aku bertanya ingin tahu.

Rupa-rupanya beliau telah bertemu dengan seseorang yang aku kenal, yang menyatakan kepadanya bahawa jika hendak menulis, kenalah ada cerita yang mahu dibeli dan dibaca orang. Layakkah kau ni dengan cerita yang kau ada? Orang yang memberi ‘nasihat’ ini pun bukan calang-calang pencapaiannya dalam bidang yang nak ditulis. Ada lagi yang dikatakannya tapi tak perlulah aku nyatakan di sini.

Apakah reaksi engkau jika seorang otai dalam suatu bidang itu menyatakan secara halus yang kau ini tak layak untuk mendaki ke puncak? Ya, seperti juga mereka yang lain, baiklah berhenti daripada mencuba… Mengapa nak susah-susah…

Inilah bisanya ‘Ketam Melayu’… kata-katanya mampu membunuh impian orang lain. Kata-katanya bagai racun yang membunuh senyap, tanpa ada rasa sakit yang ketara. Namun suatu hari, kau sebenarnya sudah brain dead!

Aku hanya berkata ini kepada beliau,

Ko dengar dan ikut nasihat daripada seseorang yang tak complete apa yang dia mulakankan?”

“Ada dua jenis manusia dalam dunia ni… Manusia yg mengangkat manusia lain ke tahap lebih tinggi… dan ada jenis manusia yang nak manusia lain terus tunduk ke bumi…” kataku padanya.

Ko fikirlah sendiri… ko nak pilih aku yang pandang ko insan yang hebat… manusia yang boleh capai apa yang dia impi dan percaya nak capai… atau ko nak ikut orang yang percaya you are worth nothing and a loser.… yang tak layak berdiri bersama gergasi-gergasi dalam projek ni,” tambahku lagi.

“Aku takĀ loose hope dengan orang, problem dia.. orang loose hope dengan diri dia sendiri…” aku menutup bicara.

Setelah berfikir sejenak, beliau setuju untuk terus bersama denganku. Adakah dia akan istiqomah hingga ke akhir dalam perjuangan kecil ini? Jawapan ada ditangannya… bukan aku.

Apa point sebenarnya artikel aku panjang-panjang ni?

‘Ketam Melayu’ ni akan tetap ada, begitu juga Ketam Cina, Ketam India, Siam, Vietnam, Portugis, Alaska dan lain-lain. Selagi ada manusia bernyawa, ada lah unsur-unsur negatif ni.

Janganlah kita hanya mengangguk tanda setuju, mengiakan kata-kata beracun bisa. Sanggahlah ia, tuturkan kata-kata yang membina. Mengangguk setuju sama saja tarafnya dengan ketam puaka itu.

Marilah sama-sama kita jadikan trend Ketam Melayu ni, trend yang sudah basi, trend yang bukan lagi stereotaip orang Melayu zaman ini. Kelilingilah diri kita dengan gergasi-gergasi Melayu, bukan ketam picisan pencuri impian.

Aku menutup bicaraku dengan teman sang penulis tadi,

Walk with giants… please!”

Sekian

Tinta Bicara: Kisah Ballerina Sang Pemimpi Dan Si Pencuri Impian

Tadi adik aku ada share satu video mamat ni (awal 20-an barangkali) yang salahkan cikgu dia memperkecil-kecilkan cita-cita dia nak jadi juruterbang masa dia darjah 5… Ya, masa dia darjah 5.

Aku agak terkejut juga mamat ni kendong kekesalan dia tu sampai dia dah agak tua dan mampu berfikir dengan lebih ‘cermat’.

Teringat aku satu cerita teladan orang putih ni…

Kisahnya….

Ada seorang remaja ni, dia bercita-cita nak jadi penari ballet yang terkenal di dunia. Asal ada peluang untuk berlatih, pasti dia akan berlatih. Walaupun jatuh sakit, pasti dia akan cuba juga untuk berlatih menari. Tiada cita-cita lebih tinggi baginya daripada menjadi penari ballet yang berjaya. Siang dan malam itu impinya.

Pada suatu hari, terdengarlah olehnya akan kedatangan seorang jurulatih ballet yang amat terkenal untuk mencari bakat muda ke bandarnya. Hanya beberapa orang sahaja yang bakal terpilih, hanya yang terbaik antara yang terbaik.

Maka, berbondong-bondonglah penari muda yang hadir pada hari ujibakat tersebut. Tibalah masa remaja tadi beraksi…

Dewan senyap-sunyi, muzik dialunkan, maka beraksilah remaja tadi. Pasti dia akan terpilih, detik hatinya.

Baru beberapa gerakan dibuat olehnya, tiba-tiba, jurulatih tadi mengangkat tangan dan muzik pun terhenti. Lalu dia berkata,

“Maaf, awak tak berbakat. Awak takkan berjaya menjadi penari ballet dengan bakat sebegini. Sila tinggalkan pentas.”

Remaja tadi berlari meninggalkan pentas sambil menangis teresak-esak. Dia bersumpah, mulai hari ini dia tidak akan menari ballet lagi. Impiannya terkubur pada hari malang ini.

Hari berganti hari, tahun berganti tahun, remaja tadi sudah menjadi wanita dewasa. Suatu hari, dia terpandang satu poster yang menyatakan akan ada satu pertunjukan tarian ballet di bandarnya. Dia terpandang nama jurulatih yang telah merampas impiannya dahulu. Hatinya membuak-buak dengan api kemarahan.

‘Ini peluang aku nak balas kembali apa yang dikatanya 15 tahun dahulu,’ getus hatinya.

Hari yang dinantikan olehnya pun tiba. Dia hadir dipertunjukan ballet tersebut dan menanti hingga tamat. Kelihatan jurulatih sang perampas impian tadi keseorangan. Inilah peluang yang dinanti-nantikannya. Sudah 15 tahun dia menanggung azab kekecewaan dan kemarahan ini.

Lalu dia pergi ke arah jurulatih tadi dan memperkenalkan dirinya.

“Tuan ingat lagi tak 15 tahun dahulu, tuan ada ke bandar ini mencari bakat muda?” dia memulakan bicara.

“Ya, saya ingat… mengapa puan?” tanya jurulatih tadi.

“Saya adalah salah seorang yang gagal. Tuan telah hancurkan impian saya nak menjadi penari ballet. Tuan kata saya tak berbakat. Tuan kata saya takkan berjaya. Kerana tuan saya tidak menari ballet lagi,” katanya dengan keras dan kasar.

“Tuan perampas! Tuan salah tentang saya!” tambahnya lagi.

Jurulatih itu melihatnya dengan wajah penuh kasihan, lalu tersenyum, sinis lagaknya.

Lalu berkata,

“Saya tak salah katakan awak takkan berjaya! Saya betul!” katanya lembut tapi tegas.

Wanita tadi semakin marah, wajahnya sudah kemerah-merahan menahan lava yang membuak-buak di dalam.

Jurulatih itu menambah lagi,

“Saya betul kata awak takkan berjaya kerana kalau awak yakin dengan kebolehan dan usaha awak… awak tidak akan percaya akan kata-kata saya. Tiada sesiapa dan tiada kata-kata yang mampu merampas cita-cita awak. Awak akan teruskan jua dan buktikan saya salah,” kata jurulatih itu.

Wanita tadi terdiam.

Jurulatih tadi kemudiannya berkata,

“Bukan saya yang merampas cita-cita awak…. Awaklah orangnya,” kata terakhirnya sebelum berlalu pergi.

Wanita tadi terdiam, tunduk dan berlalu pergi.

Begitulah kisahnya…

Memang mudah nak salahkan cikgu, tok penghulu dan jkkk atas kesusahan yang aku dan engkau alami, tetapi terkadang, mungkin aku dan engkau perlu melihat wajah sang perampas impian itu di hadapan cermin dalam bilik tidur malam ini…