Kembara JatengTim 2017 Hari 01: Tragedi Ditipu Hidup-Hidup

Kembara JatengTim 2017

Catatan Hari Pertama: Tragedi Ditipu Hidup-Hidup

Perjalanan dari KLIA2 ke Semarang agak lancar walaupun semalaman sakit belakang dan pedih tulang cenonot sebab tidur bak gelandangan di luar Balai Pelepasan.

Drama bermula sebaik tiba di Bandara Ahmad Yani, Semarang tepat jam 8.40 pagi waktu tempatan. Orang yang patut menyewakan kami motosikal tak nampak batang hidung, telefon tak berbalas, WA tak bertanda biru, FB sepi bak dilanda garuda.

Tiba di Bandara Ahmad Yani, Semarang

Ah sudah! Mana nak cari motosikal sewa gedebak-gedebuk macam ni… Tak mudah nak mencari sebab sewanya 3 minggu lamanya!

Solution mode! Solution mode! Solution mode!

Habis semua jasa rental motor aku telefon, selagi ada orang aku tanya… Aku cuba sedaya-upaya untuk tidak menyusahkan Ali dan Zaini dalam hal ini. Namun, akhirnya aku mengalah juga. Hakikatnya, hampir pasti aku akan gagal dapatkan motor sewa di Semarang. Kena ubah rancangan nampaknya.

Cuba punya cuba, dapat juga satu kompeni ni sanggup sewakan lama-lama, tapi kami kena ke Surabaya! Ya… Surabaya! Perjalanan dari Stasiun KA Tawang ke Surabaya bakal mengambil masa selama 3 jam. Aku pula dah penat berkejaran sepanjang hari…

Pak Din si pemandu teksi

Setelah berbincang, Ali mencadangkan agar kami ke Kudus saja. Di sana mungkin ada teman yang boleh menyewakan motosikal mereka. Setelah berbincang dengan Ustaz Assiry, temannya si Ali, kami berjaya mendapat solusi.

Ustaz Assiry, seorang pakar kaligrafi yang dihormati di Indonesia menyelamatkan kami hari ini. Terasa beliau bagaikan anugerah tuhan tika kami tersepit perik, walaupun jiwa belum menyerah.

Lokasi kami menunggu Ustaz Assiry

Kami menaiki bas Damri menuju Kudus dari Treboyo. Sempat juga aku menjeling Pekan Demak yang comel dan juga Masjid Agung Demak yang bersejarah itu.

Di Kudus, kami menaiki Angkot menuju ke Universitas Muria Kudus (UMK) dan Ustaz Assiry tiba tidak lama kemudian lalu menyambut kami dengan penuh rasa ukhwah dan kasih pada kami.

Ustaz Assiry berbaju hitam di restorannya

Dijamunya kami dan dibawa kami ke Warung Arjuna yang juga digunakan sebagai tempat warga Pesantren Khat berkumpul dan beramah-mesra.

Aku dapat melihat 2 orang anak muda sedang berlatih menulis khat. Dinding di sekitar warung ini pula dipenuhi hiasan khat yang amat indah. Ustaz Assiry sememangnya seorang yang berbakat besar.

Ali dan Ustaz Assiry berdiskusi sambil dua pemuda sedang mempraktis ‘stroke’ masing-masing

Pada tika aku menulis ini, kami sudah berada di rumah Ustaz Assiry dan dalam perjalanan hendak melabuhkan mata.

Ada tiga benda yang mengujakan terjadi hari ini.

Pertama, sikap ‘when you got problem, focus on the solution‘ yang dititipkan oleh ‘abang’ku di Penang sekali lagi memainkan peranannya. Kepada bapak yang sampai hati menipuku ini, ketahuilah bahawa doa orang yang teraniaya dan orang yang bermusafir itu amat dekat dengan Yang Esa. Wahai bapak, sesungguhnya aku marah dan kecewa. Namun, aku doakan kamu diberi kesihatan yang baik, hidup yang diberkati dan kesejahteraan dunia dan akhirat. Aku maafkan kamu wahai bapak!

Salah satu hiasan khat di Restoran Arjuna

Kedua, Zaini yang tidak pernah berbackpack kasar seperti ini dalam hidupnya dah mula nampak mengapa ‘kegilaan’ aku dan Ali ini sebenarnya ada unsur-unsur indah yang hanya hadir dari keperitan mengharungi perjalanan. Biarlah yang indah itu rahsia buat dirinya pada tika ini.

Ketiga dan yang terakhir, aku berkawan dengan Ali cukup lama untuk kenal siapa dia. Tak keterlaluan jika aku katakan, Alilah rakan pengembara paling rapat denganku. Melihat wajah Ali yang bersinar-sinar apabila bertemu Ustaz Assiry dan bisa ngomong Bahasa Indonesia sampai berjam-jam yang penuh dengan hilai ketawa, itu suatu kepuasan yang amat sangat buatku. Memang hati Ali amat dekat dengan khat, iluminasi dan teman-temannya yang ini.

Kopi kebanggan Ustaz Assiry… namanya Kopi Arjuno Deso. Benihnya ditanam di Kudus dan kopinya dicampur rempah ratus. Sedapppp…

Kudus, kotanya kecil dan aku agak suka juga dengan kota ini. Ianya tidak ada dalam rencana asalku untuk ke sini hinggalah Ali memujukku sebelum kami meninggalkan Malaysia. Namun, apa yang terjadi hari ini menyebabkan aku ke sini lebih awal daripada perancangan asal dan hasilnya, dapatlah aku mengenal bumi tuhan yang indah ini. Ali pula dapat bertemu rakannya dan pertama kali menjejakkan kakinya ke bumi Kudus dan Pesantren Khat yang menjadi impiannya.

Pengembaraan JatengTim ini sebenarnya aku yang rencanakan, pelan aku, keputusan aku. Perit juga aku nak menukar pelan asal perjalanan panjang ini pada hari pertama!!!

Namun, aku juga tahu, sebaik-baik perencana itu ialah tuhanku yang satu dan mampu membuat orang lain gembira dan bahagia sebenarnya lebih bermakna daripada rencana yang bisa aja diubah-ubah.

Ini baru hari pertama… ada 26 hari lagi! Apalah yang bakalku hadapi dan belajar lagi nanti…

Oh… Ali masih bergelak-ketawa di luar… Aku pula? Selamat malam saudaraku sekalian

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Kesembilan

Kembara JatengTim 2017: Rencana Hari Kesembilan

Dua hari penuh di Malang (hari ke-7 dan ke-8) akan digunakan sepenuhnya untuk menerokai Bandar Malang, mungkin juga ada peluang untuk ke Gunung Bromo, manalah tahu…

Gunung Banyak (gambar ehsan Google)

Destinasi hari ke-9 ialah Kediri. Aku akan bermalam di sini kerana ada saudara Ali yang menetap di sini.

Oro Oro Ombo, Dresel (gambar ehsan Google)
Labirin Coban Rondo (gambar ehsan Google)

Awal pagi lagi aku akan bertolak menuju Oro Oro Ombo di Desa Dresel yang dikhabarkan amat instagenic. Kemudian aku akan ke Batu, pusat wisata keluarga yang terkenal di seluruh Indonesia. Di sini ada Jatim Park I dan II, Museum Angkut, Movie Star Studio, Alun Alun Kota Batu, Air Terjun Coban Rondo, Gunung Banyak, Goa Pinus dan lain-lain lagi.

Jalan menuju Desa Sumber Brantas, Bumiaji (gambar ehsan Google)

Dari Kota Batu aku akan menelusuri laluan lembah di tepian Gunung Arjuna yang gagah hingga ke Bumiaji. Di sana ada beberapa pekebunan dan air terjun yang boleh dilawati tetapi tujuan melakukan detour ini adalah untuk menikmati suasana desa dan pemandangan indah Gunung Arjuna secara dekat.

Coban Rondo Malang (gambar ehsan Google)

Dari Bumiaji aku akan berpatah balik ke Kota Batu dan terus menuju ke Pare. Apa yang menarik di Pare? Ada beberapa candi lama dan petilasan di sini dan yang paling utama ialah Kg. Bahasa Inggeris yang diasaskan oleh Pak Kalend Osen di Desa Pelem.

Kg Bahasa Inggeris, Desa Pelem, Pare (gambar ehsan Google)

Dari Pare aku akan menuju ke Lirboyo, Kediri untuk bermalam di sana. Namun, masih ada beberapa lokasi lagi yang perlu dilawati sebelum melabuhkan tirai perjalanan hari ke-9 seperti Petilasan Sri Aji Joyoboyo, Arca Totok Kerot dan beberapa tempat lagi.

Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri (gambar ehsan Google)

Sebelah malamnya mungkin kami akan beramah mesra dengan pelajar-pelajar Pondok Pesantren Lirboyo sebelum meneruskan perjalanan keesokan harinya.

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Keenam

Kembara JatengTim 2017: Rencana Hari Keenam

Dua hari di Trowulan rasanya sudah cukup untuk aku teruskan kembara meneroka Bumi Jawa Timur ini. Dari Trowulan aku akan bergerak menuju ke Candi Jolotundo di kaki Gunung Penanggungan.

Candi Jolotundo (gambar ehsan Google)

Di lereng gunung ini sebenarnya ada beberapa candi lagi seperti Candi Lurah, Candi Wayang dan juga Candi Gajah Mungkur tetapi perlu trekking dan hiking untuk ke tempat-tempat ini. Jadinya, berputih mata sajalah jawabnya.

Gunung Penanggungan (gambar ehsan Google)

Kemudian aku akan bergerak menuju ke Sidoarjo, ibukota Kerajaan Kahuripan dan juga Kerajaan Jenggaluh (Ujung Galuh). Raja Airlangga pernah bertakhta di sini dan Kali Porong, pecahan Sungai Brantas pernah menyaksikan Sidoarjo ini makmur dengan perdagangan antarabangsanya.

Wisata Lumpur Lapindo (gambar ehsan Google)

Ada beberapa candi dan juga beberapa ‘obyek wisata‘ seperti Wisata Lumpur Lapindo dan Museum Mpu Tantular di bandar ini. Dari Sidoarjo, aku akan kembali semula ke kaki Gunung Penanggungan untuk menikmati keindahan gunung ini tika menuju ke Candi Belahan di Cangkringmalang.

Gunung Arjuna (gambar ehsan Google)

Pekan seterusnya yang dituju ialah Kota Lawang, melewati Candi Jawi di Ngadilegi dan Purworedjo. Tidak kelihatan lagi Gunung Penanggungan tetapi kali ini aku akan disajikan dengan pemandangan indah dan megah Gunung Arjuna yang merupakan sumber utama Sungai Brantas.

Kebun Teh Wonosari (gambar ehsan Google)

Harapanku ada masa untuk aku lawati Petilasan Tunggul Ametung. Beliau adalah wakil Kerajaan Kediri yang dibunuh oleh Ken Arok sebelum tertubuhnya Kerajaan Singosari. Di Lawang juga ada Kebun Teh Wonosari dan jika berpeluang mungkin juga aku lajak ke Budug Asu Camp di lereng Gunung Arjuna untuk berswafoto sebarang dua.

Candi Singosari (gambar ehsan Google)

Sebelum melabuhkan tirai hari keenam di Kota Malang, aku akan melewati Candi Sumberawan dan juga Candi Singosari. Terdapat juga Arca Dwarapala berdekatan dengan candi ini.

Hari mungkin dah lewat petang ketika aku tiba di Malang. InshaAllah aku akan berkampung di sini selama dua hari.

Alun Alun Malang dan Masjid Jami’ Malang (gambar ehsan Google)

Di Malang jika ada rezeki mungkin hendak ke Bromo tapi kalau bajetnya menipis mungkin dilupakan saja hajat itu, kerana trip kali ini tidak ada itinerary ke Bromo dan Semeru sebenarnya.

Anak-anak dan tenaga pengajar di Omah Sinau (gambar ehsan Google)

Aku juga ingin melawat sebuah ‘sekolah kecil’ yang dipanggil Omah Sinau kerana aku ada mengikuti perkembangan pembelajaran Bahasa Inggeris anak-anak di desa sekitar Omah Sinau ini. Namun, hajat ini masih belum dibincangkan dengan pemilik Omah Sinau lagi.

Begitulah perancangan hari keenam. Hari ketujuh dan kelapan kemungkinan besar aku masih di Malang kerana banyak tempat menarik yang boleh dilawati di sini.

Mungkin ada yang mempersoalkan kenapa banyak sangat candi yang aku lawati? Yang pertama, sebab aku minat sejarah. Yang kedua, untuk menyediakan jalur perjalanan atau route yang baik aku perlukan landmark untuk arah tujuan dan hentian.

Melewati jalur yang tak pasti (gambar ehsan Google)

Namun yang sebenarnya, pengembaraan itu bukanlah destinasi-destinasi ini. Candi-candi ini hanyalah asbab untuk perjalanan panjangku. Apa yang aku terokai, alami dan rasai sepanjang perjalanan itu lebih penting lagi.

Bakso… Bakso… (gambar ehsan Google)

Boleh saja aku tetapkan destinasiku semua gerai-gerai bakso di Jawa Tengah dan Jawa Timur!

Bersambung hari kesembilan, menuju ke Blitar.

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Ketiga

Kembara JatengTim 2017

Rencana Hari Ketiga

Perjalanan hari ketiga tidaklah begitu memenatkan, sepatutnya lah, tetapi ianya bergantung juga kepada keadaan jalan sama ada sibuk atau tidak.

Goa Palang Suci, Tuban (gambar ehsan Google)

Mungkin ada tempat-tempat yang tidak sempat dilawati di Tuban hari sebelumnya, maka, terpaksalah habiskan apa yang patut dulu di sini.

Laluan menuju Makam Sunan Drajat (gambar ehsan Google)

Dari Tuban aku akan menuju ke Paciran untuk melawat Makam Sunan Sendang. Tidak jauh dari sini, Banjarwati menunggu kami dengan tarikan utamanya Makam Sunan Drajat dan juga muziumnya.

Gambar ehsan Google

Dari Banjarwati, aku akan terus menuju ke Lamongan, kota yang terkenal dengan sotonya. Destinasi besar seterusnya ialah Trowulan, melalui Mantup, Djatikurung, Kemlagi dan Mojokerto. Di Mojokerto kami akan singgah sebentar di Bendungan (Kunci Air) Rolok Songo yang dibina Belanda dan juga berputaran sebentar di bandarnya.

Candi Bajang Ratu (gambar ehsan Google)

Trowulan merupakan ibukota Majapahit dan ia merupakan antara destinasi utama kembaraku kali ini. Aku akan menghabiskan 2 hari di sini. Banyak candi-candi peninggalan Majapahit yang ada di sini seperti Candi Brahu, Candi Minak Jinggo, Candi Gentong dan lain-lain lagi.

Makam Syeikh Jamadil Al-Kubro, Trowulan (gambar ehsan Google)

Di sini juga ada Makam Raden Wijaya, Muzium Majapahit dan juga perkampungan yang dinamakan Kampung Majapahit. Makam Syed Jumadil Kubro Troloyo juga merupakan highlight kembaraku di Trowulan ini.

Lakaran Kampung Majapahit (gambar ehsan Google)
Kampung Majapahit yang dibangunkan (gambar ehsan Google)

Harapanku, 2 hari di Trowulan dapat memberi sedikit sebanyak maklumat tentang sejarah, demografik dan juga budaya masyarakat di sini.

Bersambung nanti catatan hari kelima dari Trowulan ke Malang.

Sekian

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Kedua

Kembara JatengTim 2017
(19 April 2017 – 9 Mei 2017)

Rencana Hari Kedua

Hari pertama dijangkakan akan berakhir di Banyumanis. Hari kedua pula rencananya tamat di Tuban, sudah di Provinsi Jawa Timur.

Situs Perahu Kuno Punjulharjo (gambar ehsan Google)

Persinggahan utama yang pertama ialah di Bulu, Rembang. Di sinilah Raden Adjeng Kartini disemadikan. Di Rembang juga terdapat beberapa lokasi yang perlu aku lewati seperti Situs Perahu Kuno Punjulharjo, Pantai Karang Jahe dan juga Museum RA Kartini.

Makam Raden Adjeng Kartini (gambar ehsan Google)

Tidak jauh dari Rembang ialah Bandar Lasem. Di sini terdapat beberapa situs bersejarah tinggalan masyarakat Cina yang datang berdagang dan membina komuniti mereka sebelum era Majapahit lagi.

Makam Sunan Bonang (gambar ehsan Google)

Dari Lasem, aku akan terus menuju ke Tuban. Bandar ini amat penting suatu ketika dahulu bukan sahaja sebagai kota pesisir pantai yang penting untuk perdagangan, malah pertahanan perairan juga berpusat di Tuban. Di sini ada Makam Sunan Bonang, salah seorang daripada Wali Songo. Makam Bejagung Lor dan juga Makam Syeikh Siti Jenar yang terkenal juga hanya sepelaung dari Kota Tuban.

Pantai Karang Jahe (gambar ehsan Google)

Tidak hairan mengapa banyak makam-makam penyebar Islam terawal terdapat di bahagian Utara Jawa Timur. Ini kerana Kerajaan Islam Demak banyak membantu usaha wali-wali ini.

Sebahagian daripada laluan hari kedua menggunakan Jalur 1, maka, hendaklah aku lebih berhati-hati di jalanan, InshaAllah

Bersambung rencana hari ketiga nanti, InshaAllah

Kembara JatengTim 2017: Plan Hari Pertama

Kembara JatengTim 2017
(19 April 2017 – 15 Mei 2017)

Rencana Hari Pertama

Tinggal 14 hari lagi sebelum aku berangkat pergi ke Semarang. Kali ini yang pastinya aku tidak keseorangan. Tidak solo lagi… Ada seorang anak muda berjiwa kental sanggup nak bersusah-payah di celah-celah kesibukan Jalur 1 yang merupakan lebuhraya tersibuk di seluruh Indonesia.

Perjalanan hari pertama akan bermula dari Semarang menuju ke Demak dan seterusnya menuju ke Jepara. InshaAllah akan cuba melawat Masjid Demak dan tinggalan Kerajaan Islam Demak, yang merupakan kerajaan Islam pertama di Tanah Jawa.

Masjid Agung Demak yang bersejarah (gambar ehsan Google)

Hajat di hati hendak lajak ke Kudus, tempat bersemadinya Sunan Kudus tetapi mungkin juga hasrat itu terpaksa ditunda ke hari muka, mungkin juga aku ke sana… entahlah… tiba masanya akan kutentukan nanti.

Di Jepara, InshaAllah akan cuba melawat beberapa lokasi bersejarah dan tempat tarikan pelancong yang popular di bandar yang terkenal dengan perabot jatinya dan juga pintu masuk ke Pulau Karimunjawa.

Gunung Muria di Jawa Tengah (gambar ehsan Google)

Apa lagi yang menarik di sini?

Raden Adjeng Kartini… beliau lahir di sini dan adalah pejuang emansipasi wanita yang diangkat oleh Soekarno suatu ketika dahulu. Mungkin aku bisa belajar satu dua perkara di sini.

Dermaga di Pantai Kartini dan Ocean Park (gambar ehsan Google)

Dari Jepara aku akan terus ke Banyumanis melalui perdesaan di Kembang dan Keling yang berlatarbelakangkan Gunung Muria yang indah dan megah. Sawah padi yang terbentang pastinya menambah mistik perdesaan ini.

Gunung Muria adalah tempat bersemadinya Sunan Muria, salah seorang Wali Songo atau Wali Yang Sembilan. Malangnya kedudukan makam Sunan Muria di sebalik pergunungan ini mungkin menidakkan peluang aku untuk menziarahinya.

Benteng Portugis di Banyumanis (gambar ehsan Google)

Aku berkemungkinan besar akan bermalam di Banyumanis. Di Banyumanis terdapatnya Benteng (Kubu) Portugis yang terkenal. Di sini jugalah, bermulanya pantai-pantai bahagian paling Utara di Jawa Tengah dan Timur, bermula dari Banyumanis, Jawa Tengah hinggalah ke Gresik, berdekatan dengan Surabaya.

Pantai-pantai di sebelah Utara Jawa Timur ini memainkan peranan besar di zaman Kerajaan Majapahit. Banyak kapal-kapal dagang yang singgah di sepanjang pantai di sini terutama sekali di zaman eksplorasi dan navigasi lautan Laksamana Cheng Ho, Dinasti Ming.

Tugu Tiga Putri di Jepara (gambar ehsan Google)

Begitulah coretan rencana hari pertama kembara yang aku namakan Kembara JatengTim 2017. Jateng singkatan kepada Jawa Tengah, manakala Jatim adalah singkatan untuk Jawa Timur. Diadu domba (aku reka perkataan ni) keduanya jadilah JatengTim…

InshaAllah aku akan berkongsi rencana hari kedua tidak lama lagi.

InshaAllah….