Ku Jejaki Taipei Dan Jiufen: Part 5 Bahagian Akhir (Okt 2015)

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Sudah berhari-hari aku berkira-kira sama ada nak ke Tainan City atau hanya habiskan masa di Taipei sahaja. Jika hendak ke Tainan City banyak faktor yang perlu diambil kira antaranya masa yang terhad dan juga perbelanjaan yang mungkin agak menjerut jiwa.

Menaiki keretapi ke Riufang
Rumah flat di pinggiran Taipei
Pemandangan pinggir Bandar Taipei

Namun keputusan telah dibuat setelah mengetahui harga tiket keretapi laju dari Taipei ke Tainan City yang agak lumayan… Ahh… Mungkin di lain hari agaknya. Mungkin juga aku akan mendarat di Kaohsiung dan lajak aje ke Tainan City. InshaAllah aku akan datang lagi ke Taiwan kerana aku dah jatuh cinta dengan keindahan negara ini, punya sejarah dan budaya yang hebat, cara hidup suku orang asli yang memukau dan pastinya orang Taipei yang begitu ramah dan santun budinya.

Stesen Keretapi Keelung. Aku tak sepatutnya ke sini… hmmm
Stesen Keretapi Riufang. Aku sepatutnya ke sini… hahaha…
Stesen Keretapi Riufang dari luar

SoTakde Tainan City… Ke Jiufen lah kita… Hari ni aku akan spend the whole day di Jiufen. Apabila aku khabarkan pada Rita (rakan warga Taiwan) yang aku akan ke Jiufen,

“You are a wise man…” katanya…

Pekan Riufang dibanjiri manusia yang mahu ke Jiufen
Lagi gambar Pekan Riufang

Pagi-pagi lagi aku dah terpacak di stesen keretapi dan membeli tiket ke Riufang. Dari Riufang nanti kena ambil bas pula ke Jiufen. Pulang nanti pun sama juga prosesnya. Boleh ambil bas atau teksi ke stesen keretapi Riufang dan terus ke Taipei Main Station.

Macam sardin dalam bas ni…
View dari dalam bas

Perjalanan keretapi memang best. Dapatlah aku melihat-lihat cara hidup masyarakat Taipei dan sekitar pada hari cuti. Keretapi pun taklah sesak sangat.

Antara view pertama aku tika tiba di Jiufen

Sebenarnya kerana terlalu asyik melihat ke luar jendela, aku terlajak ke Keelung hahaha… Aku sepatutnya turun di pertengahan jalan dan bertukar keretapi ke Riufang. Terpaksalah diam-diam naik keretapi patah balik ke Riufang. Aku ni kalau travel takde drama memang tak sah… hmmm

Jiufen Walking Street yang glamer
Lagi view yang memukau

Setiba di Riufang aku bergambar sebentar di sana dan terus berjalan kaki menuju ke hentian bas yang sesak dengan pelancong. Pastinya inilah hentian bas ke Jiufen kerana ianya terletak berdekatan dengan Balai Polis Riufang.

Banyak bas menuju ke Jiufen… Boleh dikatakan setiap 15 ke 30 minit ada saja bas yang tiba. Aku menaiki bus transit ke Keelung dan seperti dijangka memang sesak bas nak ke Jiufen ni. Nasib aku baik kerana dapat tempat duduk dan bolehlah aku melayan perasaan melihat pemandangan indah mendaki perbukitan ke Jiufen.

Kawasan ini mungkin antara yang tersesak sebab di sini penumpang naik dan turun
Baju untuk dijual hehehe

Well… Apa ada di Jiufen? Apa yang spesial sangat dengan Jiufen? Begini ceritanya…

Jiufen pada suatu ketika dahulu merupakan kota pergunungan yang dibuka oleh Orang Jepun untuk melombong emas. Tapi jangan salah sangka… Kota ini asalnya hanyalah sebuah perkampungan biasa yang sudah wujud sejak zaman Dinasti Qing lagi. Apabila emas ditemui di sini, Orang Jepun memajukan kampung ini menjadi sebuah kota yang penuh berselirat dengan laluan laluan kecil menikus di lereng-lereng bukit.

Antara gerai di Walking Street
Meriah..
Ni lah rupanya Jiufen hujung minggu… sesak!

Kini, tiada lagi perlombongan emas dijalankan di sini (sejak 1950an) dan nasib Jiufen agak baik kerana kota ini menghadap Lautan Pasifik yang indah dan terus dihidupkan oleh budaya lama, kedai-kedai kecil yang menarik dan premis-premis retro menjual kopi dan teh dengan pemandangan Lautan Pasifik dan perbukitan yang amat memukau.

Tak berani makan…
Dari celah-celah lorong
Lorong bertangga ini adalah ikon Jiufen
Haa… ni gambar dari bawah

Shuqi Road adalah tarikan terbaik di Jiufen yang terletak di antara Jiufen Elementary School dan Balai Polis Jiufen. Sepanjang Shuqi Road ini pula terdapat tiga jalan yang terpecah iaitu Qingbian Road, Jishan Street dan Qiche Road.

Perdesaan Jiufen di lereng gunung
Lagi gambar perkampungan Jiufen
Terowong terus ke lombong

Sebenarnya banyak lagi laluan tikus di seluruh kota ini. Aku hanya perlu jalan kaki sahaja, tak perlu menaiki apa-apa kenderaan. Anyway… Boleh tengok gambar gambar for details lah yea.

Teater menceritakan sejarah lampau Jiufen
Gambar lama Jiufen
Lagi gambar lama Jiufen
Alatan lama yang dipamer
Selamat tinggal Jiufen. Jom ke Martyr’s Shrine

Selepas aku keluar daripada mini muzium yang terdapat di kota ini, aku pun mengambil teksi untuk kembali ke Riufang Train Station. Masih ada masa untuk aku melawat beberapa tempat sebelum menutup tirai lawatan aku di Taipei.

Bangunan menarik ketika menuju ke Martyr’s Shrine

Lokasi seterusnya ialah Martyr’s Shrine yang agak pening juga nak ke sina dengan bas kerana tak tahu nak berhenti kat mana. Nasib baik abang drebar tu tolong berhenti di tempat sepatutnya.

Pintu gerbang Martyr’s Shrine dari dalam
Guard sedang bertukar shift
Gagah!
Inilah Martyr’s Shrine nya…

Kebetulan semasa aku di Martyr’s Shrine ni tengah ada pertukaran pengawal… Memang gagah pengawal ni berkawad. Dari sini aku ke 228 Memorial Park dan Ketagalan Boulevard sebelum menutup tirai perjalanan ini dengan heavy meal di Yunus Halal Restaurant.

228 Memorial Park berdekatan dengan Ketagalan Boulevard
228 Memorial Museum… tak masuk… tutup dah 🙁
Yunus Halal Restaurant. Heavy meal kali ni… balas dendam

Habis makan aku terus pulang ke hostel yang sempit tu dan berkemas-kemas untuk kembali ke tanahair keesokan harinya.

Perjalanan dari hostel ke airport tiada yang memorable sangat cuma pemandangan indah Taipei di sepanjang perjalanan boleh bikin hati jadi tisu…

Otw ke Taoyuan International Airport. Waktu untuk pulang…
Taipei… sebelum ku pulang
Taipei dari kejauhan

Aku ingatkan Taipei ini serabut… Orangnya kasar-kasar tapi tidak… Aku silap… Malah Orang Taipei adalah yang terbaik setakat yang aku jumpa. Budaya dan sejarahnya pun hebat juga. Kotanya pun amat bersih sekali.

Goodbye Taipei… Semoga kita bertemu lagi…

Banyak lagi tempat menarik di Taiwan yang boleh aku lawati selain Taipei seperti Kaohsiung, Tainan City, Taroko National Park, Kenting, Keelung, Sanxiantai dan banyak lagi.

Semoga kita ketemu lagi… Taiwan…

Sekian

Ku Jejaki Taipei Dan Jiufen: Part 4 (Okt 2015)

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Kali terakhir aku mencoret kisah di Taipei ini adalah pada bulan Jun yang lepas. Kemudian aku agak sibuk dengan persiapan hari raya dan juga persiapan mengembara di Indochina. Kini baru bersedia nak meneruskan penulisan dan menutup kisahku di Taipei. Kalau nak go thru Part 1, 2 dan 3, terpaksalah scroll nun jauh di bawah sana yea…

Suasana di sekitar Chiang Kai Shek Station
Chiang Kai Shek Station dari dalam

Hari keempat aku di Taipei dimulai dengan melawat Chiang Kai Shek Memorial Hall. Chiang Kai Shek merupakan tokoh yang amat terkenal di China dan Taiwan.

Pintu gerbang utama menuju ke Chiang Kai Shek Memorial Hall
Chiang Kai Shek Memorial Hall
Pak guard berkawal di dalam Memorial Hall

Beliau merupakan pemimpin penting Parti Koumintang dan pernah menjadi pemerintah tertinggi Republik China sebelum Parti Komunis yang diterajui oleh Mao Tse Dong mengambil alih kuasa.

National Theatre Terrace
National Concert Hall

Di kompleks ini juga terdapat National Theatre Terrace dan National Concert Hall.

National 228 Memorial Museum
Papantanda muzium

Kemudian aku ke National 228 Memorial Museum. Muzium ini mengisahkan tentang kebangkitan rakyat menentang Parti Koumintang di Taiwan pada tanggal 28 Februari 1947. Puluhan ribu rakyat telah terkorban dalam pembantaian ini.

Interior muzium
Pejuang yang terlibat
Mereka yang terkorban
Korban penentangan

Jika anda berminat dengan setem, boleh saja singgah di Postal Museum yang terletak berdekatan dengan National 228 Memorial Museum ini.

Postal Museum… tak masuk pun…
Pintu masuk National Museum of History (NMH)

Seusai di muzium 228, aku berjalan kaki menuju ke sebuah lagi muzium iaitu National Museum of History (NMH) yang bersebelahan dengan Taipei Botanical Garden.

Koleksi NMH
Interior NMH
Koleksi NMH
Koleksi NMH

NMH lebih besar dan koleksinya berasal dari Henan Museum di China. Banyak artifak seni dipamirkan dan ditambah dari masa ke semasa.

Muzium, muzium dan muzium… Tempat seterusnya pun muzium juga iaitu National Palace Museum (NPM) yang paling terkenal di Taiwan.

Menuju National Palace Museum (NPM)
Arca di luar NPM
Luasnya laman NPM

Aku dah pergi banyak muzium dan bolehlah aku katakan muzium ini adalah paling sibuk pernah aku lawati. Nak berjalan pun ada ketikanya perlu berasak-asak.

Ramai pelancong dari China yang ikut tour agency
Gambar akhir sebelum meninggalkan NPM

Jangan main-main dengan NPM ni sebab muzium ni adalah kembar kepada Palace Museum di Kota Larangan di Beijing. Ianya terpecah dua kerana perang saudara di antara Parti Koumintang dan CCP.

Seperti muzium-muzium yang lain koleksi yang ada di muzium ini adalah seperti tembaga, seramik, lukisan, tekstil, syiling lama dan sebagainya.

Shung Ye Museum of Formosan Aborigines

Berdekatan dengan NMH terdapat sebuah lagi muzium iaitu Shung Ye Museum of Formosan Aborigines. Bagi aku muzium ini adalah terbaik yang aku lawati sepanjang hari kerana budaya dan cara hidup orang asli ini memang berlainan dengan masyarakat cina di Taiwan.

Kebanyakan orang asli ini tinggal di kawasan pergunungan di Timur dan Selatan Taiwan. Susunatur muzium amat kemas sekali walaupun stafnya tidak begitu mesra rakyat. Mungkin masa tu dah nak tutup… penattt…

Sebelah malam aku ke Xingtian Temple yang terkenal dan juga berehat di Miramar Shopping Complex. Ferris Wheel di Miramar ini terletak di atas bumbung bangunan… Hebat.

Otw ke Miramar
Cantik ferris wheel nya….

Begitulah ceritanya perjalanan aku di hari keempat di Taipei. Dari pagi sampai ke petang… Muzium, muzium dan muzium… Hahaha… Tapi banyak yang aku dapat hari ni. Alhamdulillah, pengetahuan aku tentang sejarah silam Taiwan semakin bertambah. Bukan sahaja orangnya baik baik, sejarahnya juga hebat!

Bersambung di hari kelima…. InshaAllah

Ku Jejaki Taipei Dan Jiufen: Part 3 (Okt 2015)

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Cadangnya nak menaip Part 3 cepat-cepat tapi banyak pula aktiviti yang dibuat sejak dua menjak ni, terutama sekali Tour RJSSBL (Provinsi Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Bengkulu dan Lampung) bermula 20 Mei 2016 dan berakhir 4 Jun 2016 baru ni.

Sekarang baru ada masa, ‘kekuatan’ dan ‘keinginan’ nak teruskan… writer’s block lah sangat…

Hari tu, hari ketiga aku stop kat Menara 101 kan? Jadi kita sambung…

Pemandangan dari dalam MRT ketika menghampiri Maokong Station

Setelah puas menikmati pemandangan Bandaraya Taipei, aku teruskan perjalanan ke Daan MRT Station untuk ke Maokong Gondola. Nak ke sini mudah jer… Turun saja di Maokong MRT Station dan jalan kaki dalam 100 meter sampailah tempat nak naik kereta kabel ke Maokong.

Naik Gondola ke atas…
Sekali sekala kenalah berswafoto… Nanti orang tak percaya pula hehehe…

Nasib aku baik, queue tak lah panjang sangat. Kereta kabel yang aku naik tu berkongsi dengan 3 lagi warga Taiwan. Hari pun cerah, so nampak dengan jelas sekali Bandaraya Taipei yang sangat teratur dengan jaringan jalanraya dan lebuhraya yang besar dan trafik yang lancar. Menara 101 juga amat jelas kelihatan. Pengunjung juga boleh turun di pertengahan jalan untuk ke Zhinan Temple tapi aku terus jer ke atas.

Pemandangan ketika turun ke bawah

Tiba di Maokong Gondola Station aku ambil kesmpatan untuk berehat, buat apa yang patut dan menikmati makan tengahari iaitu… pisang… hahaha… Itu jer yang halal atas bukit tinggi tu.

Dah puas makan angin kat atas tu aku turun semula ke bawah dan berkongsi kereta kabel dengan 2 warga Australia dan 2 warga Taiwan yang amat peramah bertanya soalan itu dan ini.

Meriah area Tamsui Old Street ni
Cer teka… dia jual apa?

Dari Maokong Station kemudiannya aku terus ke Tamsui Station untuk ke Tamsui Old Street yang terkenal dengan gerai-gerai jualan di pesisir pantai dan juga pekan lama. Perjalanan agak panjang dan lama tapi nasib baik ada tempat duduk.

Ada kesan pulihara yang baik pada bangunan lama di Old Street ni
Performer di Tamsui Wharf
Gunung Guan Yin dari Tamsui Wharf

Di Tamsui, aku melawat Tamsui Old Street yang terkenal sebagai pekan lama dan kedai-kedainya yang beraneka ragam , melepas lelah di Tamsui Wharf sambil menikmati sunset dan alunan ombak yang menghempas batuan pantai, singgah sebentar di Tamsui Temple dan Red House, sebuah rumah batu ‘Victorian style’ yang dibina pada zaman Dinasti Qing (1895) dan pernah diduduki oleh orang orang penting di Tamsui. Kini ianya telah dijadikan sebuah restoran yang menarik.

Red House
Menyaksikan keindahan terik mentari petang dari Red House

George Lesley Mackay adalah nama seorang mubaligh Kristian yang cukup terkenal di sini. Beliau berasal dari Oxford (kini Ontario), Kanada dan tiba di Taiwan ketika pemerintahan Dinasti Qing.

Balai Polis Tamsui yang comel
George Lesley Mackay

Di Tamsui ini banyak bangunan yang dinamakan sempena nama Dr. Mackay seperti Dr. Mackay Hospital, Dr. Mackay Church, Dr. Mackay Statue dan Dr. Mackay Garden and House. Jangan terkejut kalau terjumpa Oxford University di Tamsui kerana ianya bersempena nama tempat kelahiran Dr. Mackay…. bukan Oxford yang tu…

Hospital lama Dr. Mackay

Antara tempat menarik lain yang boleh dilawati di Tamsui ialah Fort San Domingo, Tamsui Customs Wharf dan Tamsui Fishermen Wharf.

Binaan di Fort San Domingo
Lagi binaan di Fort San Domingo
Sejarah 9 Bendera

Gunung Guan Yin kelihatan amat jelas dan gagah dari Fort San Domingo kerana kota ini terletaknya di atas bukit. Fort San Domingo asalnya hanya dibuat daripada kayu oleh Orang Sepanyol pada tahun 1629 dan kemudian diambil alih secara paksa oleh Kolonialis Belanda pada tahun 1644… 3 tahun selepas mereka mengambil alih Melaka dari Portugis. Memang kuat Belanda masa ni yea… Lepas tu Pihak Belanda tukar struktur kayu ni kepada batu sampailah sekarang. Kini Fort San Domingo ni dah dijadikan muzium.

Gunung Guan Yin yang tegap indah

Selepas aku puas menikmati pemandangan dari Fort San Domingo ini, aku maju ke Tamsui Customs Wharf untuk berehat-rehat sambil melihat matahari terus terbenam.

Sunset di Tamsui Wharf dan selingan merdu ombak lesu menghempas batuan

Kemudian aku ke Tamsui Fishermen Wharf dengan menaiki bot dan tempat ini terkenal sebagai ‘Love Lane’ atau tempat pasangan bermadu kasih di tepian pantai. Takde apa yang aku nak buat di kawasan ini… Lagipun hari dah malam…

Tamsui Fishermen Wharf
Bot parking di Tamsui Fishermen Wharf
Ada kelihatan pasangan bermadu kasih di sini

Aku pun ambil teksi dan kembali ke Tamsui MRT Station sebelum menuju ke Yunus Halal Restaurant yang terletak berhadapan dengan Taipei Arena. Naik MRT, turun jer dekat Taipei Arena tu. Masakan nye… SubhanAllah… sedap… nikmat…. yea lah.. dah berapa hari makan tak ketahuan kan… Yunus Halal Restaurant ni ada review nya dalam Trip Advisor.

Restoran halal… sedapnya walaupun harga agak mahal… tapi ok lah…

Habis makan.. Aku pun pulang ke hostel.. Perut dah kenyang… Tunggu nak mandi dan buat apa yang patut sebelum tidur… Esok panjang cerita lagi…

Bersambung nanti di Part 4

Ku Jejaki Taipei Dan Jiufen: Part 2 (Okt 2015)

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Hari Ketiga aku di Taipei pun menjelma. Awal-awal pagi aku dah bangun dan bersiap-siap untuk mengharungi hari yang panjang. Breakfast pun Maggie Cup Perisa Kari jer. Aku dah plan apa yang nak buat hari ni sejak 2 atau 3 hari yang lalu.

Suasana awal pagi sekitar Ximen Station
Ximending

Destinasi pertama pagi tu ialah Ximen Station dengan menaiki MRT. Red House Theatre yang terkenal terletak berdekatan jer dengan Ximen Station ni, iaitu di Kawasan Ximending. Teater ini telah dibina pada tahun 1908 oleh warga Jepun yang bernama Kondo Juro.

Red House Theatre

Asalnya tempat ni pasar jer tapi dah dijadikan teater sejak tahun 1945. Sebab masih awal lagi pagi tu, area ni memang tak ramai orang… kedai pun tak buka lagi

Longshan Temple

Kemudian aku menaiki MRT menuju ke Longshan Temple Station. Di situ ada… err… Longshan Temple… Kuil ini adalah salah satu kuil utama di Taipei.

Pelbagai herba dijemur dan dijual di Herbal Lane
Herbal Lane sebelum berjual beli

Di tepi kuil ini terletaknya Herbal Lane yang terkenal. Pelbagai rupa tumbuh-tumbuhan dan akar kayu boleh dilihat dan dibeli di kawasan ini.

Bopiliao Historical Block
Tak buka lagi…
Cantik pintu depannya…

Berhadapan dengan Herbal Lane ni pula ada Bopiliao Historical Block yang terkenal dengan arkitektur moden ketika Taipei menuju arus pemodenan yang pesat. Bopiliao ini sudah ada sejak tahun 1799 lagi dan kini kawasan ini telah diubahsuai menjadi pusat pembelajaran mengenai arkitektur, kebudayaan dan cara hidup masyarakat Taipei lama. Malangnya masa aku sampai sini, tempat ni tak buka lagi… Jadinya snap gambar dari luar jer lah.

Tugu kerbau dan petani di Fuzhong Station
Sekitar Fuzhong Station
Terasa macam di Chinatown… memang pun hehehe…
Terdapat juga rumah kedai yang diubahsuai menjadi kuil

Seusai di sini aku terus menyambung perjalananku ke Fuzhong Station untuk ke Lin Family Mansion And Garden. Laluan pejalan kaki dari Fuzhong Station ke Lin Mansion memang meriah dengan dekorasi tanglung yang mewarnai jalan raya dan bangunan sekeliling, ditambah pula oleh umat manusia yang bertebaran berjual-beli di sepanjang jalan. Memang meriah sekali, bagaikan pekan sehari. Tak terasa berjalan kaki dengan pemandangan yang menarik di sekitar.

Pintu masuk ke Lin Mansion yang bersejarah

Sedar tak sedar aku dah sampai di Lin Mansion. Malangnya tak buka lagi. Memang awal aku keluar pagi ni… Sementara menanti pintu pagar dibuka aku lihat kembali aturcara perjalanan aku sepanjng hari ini.

Ada peta…

Tiba-tiba aku terdengar suara wanita terjerit-jerit… Terjaga aku dari khusyukan membaca risalah di tangan serta melihat Google Map. Ah.. Rupanya pintu sudah dibuka, aku pun masuklah…

Antara binaan di Lin Mansion
Taman di tengah kota dan seni halus seperti ini… Menarik!

Lin Family Mansion and Garden ini sudah terbina dan terjaga rapi sejak tahun 1847 lagi. Taman yang terdapat di sini bolehlah dianggap sebagai taman tradisional Cina yang masih lengkap dan kini di bawah jagaan Kerajaan Taiwan. Namun begitu, aku dapat melihat pelbagai kerja pemuliharaan telah dijalankan berdasarkan keadaan bangunan di dalam taman ini.

Di hadapan Dr. Sun Yat Sen Memorial Hall, menghadap Kota Taipei
Tu dia…. besarnya tugu Dr. Sun Yat Sen

Destinasi seterusnya ialah Sun Yat Sen Memorial Hall. Memang besar dewan ini dan pengunjung pun agak ramai. Hampir kesemuanya datang dari Tanah Besar China, Korea dan juga Taiwan sendiri. Dewan ini menceritakan tentang perjalanan hidup Dr. Sun Yat Sen dari kecil sehinggalah beliau membawa diri ke Taiwan dan membentuk Kerajaan Koumintang di sini.

Potret Dr. Sun Yat Sen
Antara koleksi yang dipaparkan

Memorial Hall ini memang besar sekali dan aku rasakan ianya sengaja dibuat sebegitu rupa untuk menggambarkan kehebatan Dr. Sun Yat Sen dan legasinya.

Luas stesen MRT Taipei ni
City Hall
Pencakar langit berhadapan dengan City Hall

Taipei 101 adalah salah satu destinasi yang wajib pergi jika anda berada di Taipei. Tetapi sebelum tiba di Taipei 101 ni, aku berjalan kaki melalui beberapa bengunan hebat seperti Taipei City Hall, Novel Hall, Taipei World Trade Centre dan sempat jugalah aku detour sebentar melawat Discovery Centre of Taipei.

Ni lah dia Teresa Teng
Antara bahan pameran di Discovery Centre
Suka aku tengok buku-buku ni

Kebetulan ada pameran mengenai Teresa Teng. Beliau boleh diibaratkan seperti Arwah Sharifah Aini Taiwan lah juga… Memang hebat Teresa Teng ni. Di Discovery Centre ini juga boleh kita pelajari tentang demografi Taipei dan penduduknya.

Dekat dah dengan Taipei 101
Boleh sewa basikal ni

Akhirnya… Tibalah aku di Taipei 101, bangunan pencakar langit yang berbentuk rebung buluh. Taipei 101 boleh dilawati oleh pengunjung luar, janji bayar entrance fee nya. Lifnya memang laju berdesup… Cepat jer sampai atas.. Tapi sebelum tu jenuh beratur la juga.

Taipei 101 dari kejauhan
Konsep macam KLCC pun ada rasanya… pusat beli-belah di bahagian bawah
Antara premis di bahagian bawah
Beratur nak naik lif ke tingkat atas, menara peninjau…

Pemandangan dari tingkat 89 memang menakjubkan. Sukar nak diterangkan dengan kata-kata akan keindahan Taipei ini. Lihat sajalah gambarnya yea..

Taipei dari tingkat 89
Macam lego…
Di sebelah Utara Taipei
Kelihatan Dr. Sun Yat Sen Memorial Hall dari Taipei 101

Perjalanan hari ketiga masih jauh lagi. Banyak tempat yang nak disinggah terutamanya area Tamsui.

Kita stop dulu Part 2 ni dan watch out for Part 3 tak lama lagi.

Adios!

Ku Jejaki Taipei Dan Jiufen: Part 1 (Okt 2015)

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Aku tak pernah menjejakkan kaki di Bumi Taiwan sebelum ini dan apabila ada keperluan untuk aku melawat Taipei atas urusan rasmi Bulan Oktober yang lepas, semestinya aku sudah berkira kira untuk mengambil ‘extended leave’.

Tanggal 13 Oktober 2015 aku berangkat ke Taiwan dan sesudah sampai di Taoyuan International Airport aku beli dahulu simkad lokal untuk kegunaan selama di Taipei. Urusan Imigresen agak lama juga kerana jumlah pelancong dari China yang tinggi.

Menanti bas Kuo Kuang di Taoyuan International Airport

Kemudian aku menaiki bas Kuo Kuang ke Taipei Main Station untuk check in di Ni Hao Hostel. Kalau ikutkan Waze patutnya dah sampai tapi aku berpusing-pusing di lorong yang sama. Akhirnya aku bertanya kepada seorang lelaki muda yang sedang menyapu sampah di depan rumahnya di celah lorong belakang Kota Taipei ini.

“I’ll walk you there” katanya, fasih berbahasa Inggeris.

Ni Hao Hostel. Ramai backpackers dari Asia Timur di sini

Brader ni pun bawalah aku ke Hostel Ni Hao ni… Rupa-rupanya hostel ni di dalam bangunan pencakar langit, patutlah aku tak jumpa di atas tanah… Adoiiii

Sebelum berbye bye, aku berkata “Thanks mate for your help”

Dia membalas “Oh, no problem. You are the third one this month!”

Lobi dan ruang makan hostel
Rapatnya katil… kentut pun boleh dengar

Perghh…. Sungguh tinggi budi bahasa dan santun orang Taipei ini. Boleh aje dia tunjuk dengan jari ke mana patut aku pergi untuk sampai ke hostel ni. Tapi, dia lakukan selangkah lebih baik, “I’ll walk you there”… Dan dia sudah melakukan public service ni 3 kali bulan ni jer… Hebat…

Sekitar Taipei Main Station

Tapi sebelum aku sampai ke Taipei Main Station, di dalam bas dari lapangan terbang tadi aku agak keliru sebenarnya di mana patut aku berhenti dan turun. Lalu aku bertanya kepada pemuda yang duduk di sebelah aku…

“Excuse me, I wanna go to Taipei Main Station… where should I stop?”

“I show you…” katanya mudah…

Apabila sampai aje di Taipei Main Station, terus pemuda tu picit loceng dan bas pun berhenti. Si pemuda turun sekali dengan aku, menerangkan kepada aku apa yang perlu aku buat untuk ke hostel dan setelah berbye bye dia menunggu semula di perhentian yang sama.

Aku berasa hairan dan lalu berpaling kembali dan bertanya…

“I’m sorry… Are you waiting for a bus or something?”

Dia pun berkata, “This is not my stop, I just show you where is your stop… My stop, 3 stops before this one”

Aku terpana dan terbata kerana pemuda ni bersusah payah hanya nak permudahkan urusan seorang lelaki yang dia tak kenal, seorang asing di bumi yang asing bagi dirinya.

Aku hanya mampu tersenyum dan dengan lemahnya berkata,

“Thanks mate, I appreciate this….” dan berlalu pergi.

Sungguh aku suka orang Taipei ni… Baru jer 3 jam aku sampai… Impressive!!!

Petang tu aku tak buat apa sangat tapi agak boring jugak duduk dalam hostel yang sempit ni sepanjang hari. Kerana dah tak tahan sangat aku pun gerak ke Shilin Night Market dengan menaiki MRT dari Taipei Main Station.

Aktiviti memancing di Shilin Night Market… hahaha

Tak lama kemudian aku pun sampai ke Shilin Night Market ni. Punyalah besar pasar malam ni dan penuh dengan umat. Kalau tak biasa dengan tempat ni memang sesatlah jawabnya.. Memang aku sesat pun…

Urut kepala dengan ketukan chopstick buluh… syiok oiii

Sebenarya pasar malam ni lebih kurang jer dengan pasar malam yang terdekat di Malaysia mahupun Thailand. Ada orang menjual makanan, jual cenderahati, tempat mengurut, jual pakaian dan macam macam lagilah… Jenama, kualiti dan rupa mungkin agak berlainan, tapi konsep jualannya sama jer.

Dah penat aku meronda, waktu untuk pulang dan esok aku perlu fokus untuk selesaikan kerja rasmi aku di New Taipei City.

Assalamualaikum Taipei! Hari Kedua pun bermula…

War bunker atas bukit menanti serangan China yang tak kunjung tiba…

Hari kedua aku habiskan masa berdiskusi di New Taipei City dan melawat lapangan di Taoyuan. Rakan Taiwan aku bernama Louie membawa aku melihat bunker perang di atas bukit, menghadap laut… Sedia menanti serangan mengejut Tentera China.

Pantai di Taoyuan ni memang indah tapi angin kencang sungguh

Aku juga sempat nersiar siar di Taoyuan Seaside Bikeway yang indah. Sepanjang pantai di Taoyuan ni, aku boleh lihat kincir angin moden yang menjadi sumber kuasa letrik dan juga beberapa stesen janakuasa berasaskan bahan bakar yang sudah tersedia ada atau pun masih di dalam pembinaan.

Kincir angin untuk menjana kuasa elektrik

Sepanjang pulang ke New Taipei City aku terlihat beberapa bangunan bersejarah seperti Taipei North Gate.

Taipei North Gate

Malam kedua aku di Taipei tak buat apa sangat cuma makan malam bersama rakan-rakan Taiwan aku.

Antara binaan menarik tika menghampiri New Taipei
Ada restoran halal di New Taipei… selamat…
Lupa dah namanya tapi semua halal….

Apa kupasan yang aku boleh buat pada hari pertama dan kedua aku di Taipei?

Taipei memang indah
Taipei memang bersih
Orang Taipei memang baik hati dan peramah

Stop dulu Part 1.. Dan Part 2 yang lebih exciting bermula pada hari ketiga aku di Taipei